Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda
Live

Nilai Tukar Rupiah terhadap Dolar AS Hari Ini, Selasa 7 Desember 2021

Sentimen tapering membuat investor beralih ke aset haven sehingga meninggalkan mata uang berisiko seperti rupiah.
Maria Elena
Maria Elena - Bisnis.com 07 Desember 2021  |  14:41 WIB
Petugas menunjukkan mata uang dolar AS dan rupiah di Money Changer, Jakarta, Senin (19/4/2021). Bisnis - Fanny Kusumawardhani
Petugas menunjukkan mata uang dolar AS dan rupiah di Money Changer, Jakarta, Senin (19/4/2021). Bisnis - Fanny Kusumawardhani

Bisnis.com, JAKARTA - Nilai tukar rupiah diprediksi lanjut melemah dan berisiko mencapai level Rp14.500 per dolar Amerika Serikat (AS) jelang rilis data inflasi AS.

Kepala Ekonom Bank Permata Josua Pardede menyampaikan potensi nilai tukar rupiah ke arah 14.500 masih terbuka, seiring dengan rilis data inflasi Amerika serikat pada pertengahan pekan ini.

Dia menyampaikan, jika tingkat inflasi melebihi proyeksi, maka rupiah diperkirakan dapat melemah hingga 14.500 per dolar AS.

Data inflasi tersebut berkaitan dengan meningkatnya probabilitas the Fed, Bank Sentral AS, untuk mempercepat proses tapering.

“Pada minggu lalu, Chairman the Fed, Jerome Powell, menyatakan bahwa pengenaan status transitory inflation sudah tidak terlalu relevan, dan the Fed akan mempertimbangkan percepatan proses tapering bila inflasi terus meningkat,” katanya kepada Bisnis, Senin (6/12/2021).

Tak hanya tekanan dari ekspektasi the Fed, Josua menilai rupiah juga berpotensi tertekan jika Covid-19 varian Omicron terbukti lebih berbahaya dari varian Delta.

“Sentimen Covid-19 mampu mendorong investor untuk memindahkan asetnya ke aset yang bersifat safe haven, seperti Dolar AS, US Treasury, serta yen Jepang. Dengan potensi downside tersebut, rupiah diperkirakan bisa tembus di atas level 14.500,” jelasnya.

Namun demikian, Josua menambahkan, jika data inflasi tidak terlalu tinggi dan varian Omicron belum dianggap terlalu berbahaya, maka rupiah masih akan cenderung bergerak di level 14.350-14.500 sepanjang pekan ini.

Pada kesempatan berbeda, Deputi Gubernur Bank Indonesia Dody Budi Waluyo menyampaikan bahwa depresiasi nilai tukar rupiah masih dalam level yang terkendali.

“Kita selama ini selalu menunjukkan kepada pasar bahwa kita bisa menstabilkan nilai tukar. Jangan bicara level ya, hari ini Rp13.000, besok Rp13.400, tapi lihat volatilitasnya,” katanya.

Dody mengatakan, di antara negara Emerging Market di Asia, rupiah termasuk salah satu dari 4 mata uang yang tetap terjaga stabil.

Hal ini tercermin dari depresiasi nilai tukar rupiah yang jauh lebih rendah dibandingkan dengan mata uang di Thailand, Malaysia, dan singapura.

“Thailand, Malaysia, Singapura depresiasinya sampai belasan persen, sementara kita di kisaran 1,3-1,6 persen,” jelasnya.

Sebagaimana diketahui, nilai tukar rupiah terus menunjukkan pelemahan pada dua pekan terakhir. Pada penutupan perdagangan Jumat (3/12/2021), Rupiah ditutup melemah 22 poin atau 0,15 persen ke level Rp14.419 per dolar Amerika Serikat (AS).

Berdasarkan data Bloomberg, nilai tukar rupiah lanjut melemah 0,16 persen atau 22,5 poin ke posisi Rp14.442 per dolar AS pada Senin (6/12/2021). Sementara indeks dolar AS terpantau menguat 0,20 persen ke level 96,31 pada pukul 15.20 WIB.

Beriringan dengan melemahnya rupiah, mata uang lain di kawasan Asia yang juga terpantau terkoreksi terhadap dolar AS diantaranya mata uang yen Jepang turun 0,33 persen, rupee India turun 0,28 persen, dan won Korea Selatan turun 0,22 persen terhadap dolar AS.

Simak pergerakan nilai tukar rupiah hari ini secara live.

15:04 WIB

Rupiah naik 64 poin

Rupiah naik 64 poin atau 0,44 persen menjadi Rp14.378 per dolar AS pada penutupan.

Pukul 15.03 WIB, indeks dolar AS koreksi 0,1 persen menuju 96,231.

14:40 WIB

Rupiah terkuat kedua di Asia

Pukul 14.36 WIB, rupiah naik 68,5 poin atau 0,47 persen menjadi Rp14.373,5 per dolar AS.

Rupiah menguat tertinggi kedua di Asia, di bawah baht Thailand yang naik 0,51 persen.

13:37 WIB

Rupiah tembus Rp14.399

Pukul 13.32 WIB, rupiah naik 43 poin atau 0,3 persen menjadi Rp14.399 per dolar AS.

Indeks dolar AS turun 0,11 persen ke level 96,225.

11:32 WIB

Rupiah naik 29 poin

Pukul 11.25 WIB, rupiah naik 29 poin atau 0,2 persen menjadi Rp14.413 per dolar AS.

Indeks dolar AS koreksi 0,1 persen ke level 96,236.

10:04 WIB

Rupiah naik ke Rp14.425

Pukul 09.53 WIB, rupiah naik 17 poin atau 0,12 persen menjadi Rp14.425 per dolar AS.

Rupiah menguat bersama dengan won Korea Selatan 0,11 persen, peso Filipina 0,2 persen, yuan China 0,08 persen.

09:14 WIB

Rupiah naik 19 poin

Pukul 09.09 WIB, rupiah naik 19 poin atau 0,13 persen menjadi Rp14.423 per dolar AS.

Indeks dolar AS koreksi 0,04 persen ke level 96.292.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Gonjang Ganjing Rupiah dolar as Rupiah federal reserve
Editor : Hafiyyan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top