Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Wall Street Ditutup Jatuh Jelang Laporan PDB Kuartal III/2021 AS

Investor menanti beberapa data ekonomi utama termasuk perkiraan pertama produk domestik bruto (PDB) kuartal ketiga AS dan klaim pengangguran mingguan.
Farid Firdaus
Farid Firdaus - Bisnis.com 28 Oktober 2021  |  05:56 WIB
Seorang pejalan kaki yang memakai masker lewat di depan gedung bursa saham New York Stock Exchange (NYSE), New York, AS, pada Kamis, (22/7/2021). - Bloomberg
Seorang pejalan kaki yang memakai masker lewat di depan gedung bursa saham New York Stock Exchange (NYSE), New York, AS, pada Kamis, (22/7/2021). - Bloomberg

Bisnis.com, JAKARTA – Mayoritas saham di bursa Amerika Serikat jatuh pada penutupan perdagangan Rabu (27/10/2021) waktu setempat dengan saham emiten berkapitalisasi pasar kecil memimpin penurunan.

Berdasarkan data Bloomberg, Kamis (28/10/2021), indeks Dow Jones Industrial Average ditutup anjlok 0,74 persen atau 266,19 poin ke 35.490,69, S&P 500 tergelincir 0,51 persen atau 23,11 poin ke 4.551,68, dan Nasdaq cenderung mendatar 0 persen atau 0,12 poin ke 15.235,84.

S&P 500 dan Dow Jones Industrial Average turun setelah mencatat rekor tertinggi pada penutupan Selasa (26/10/2021). Nasdaq 100 yang sarat teknologi mencetak rekor intraday sebelum ditutup hampir di zona hijau dengan reli saham induk Google Alphabet Inc., Amazon.com Inc. dan Tesla Inc.

Saham Robinhood Markets Inc. merosot setelah meleset dari perkiraan pendapatan. Russell 2000 merosot 1,9 persem, penurunan terbesar sejak akhir September 2021.

Investor pada Kamis waktu setempat akan menerima lebih banyak laporan laba emiten, serta beberapa data ekonomi utama termasuk perkiraan pertama produk domestik bruto (PDB) kuartal ketiga AS dan klaim pengangguran mingguan.

Laporan PDB diperkirakan menunjukkan ekonomi melambat untuk berkembang pada tingkat paling lambat dalam lebih dari satu tahun selama Juli hingga September, dengan varian Delta dan kendala sisi penawaran membatasi aktivitas ekonomi.

Sekalipun ada perkiraan perlambatan, dan beberapa data ekonomi hangat lainnya yang dirilis akhir-akhir ini, investor saham tetap tangguh dan mendorong saham-saham mencetak rekor.

Pasar melihat melalui beberapa kelemahan kuartal ketiga. Banyak dari apa yang telah kita lihat akhir-akhir ini dalam hal kelembutan data bukanlah benar-benar kehancuran atau hilangnya permintaan, itu hanya masalah rantai pasokan yang memaksa permintaan ke masa depan," kata Simona Mocuta, kepala ekonom State Street Global Advisors kepada Yahoo Finance Live.

Faktor utama yang mendorong saham lebih tinggi adalah kumpulan laporan laba perusahaan yang kuat yang dilaporkan hingga saat ini. Beberapa komponen saham terbesar dan perusahaan terbesar di AS membukukan pertumbuhan penjualan dan pendapatan yang jauh lebih baik dari perkiraan dibandingkan tahun lalu. Ini mencerminkan tren permintaan yang kuat di berbagai kantong ekonomi meskipun terjadi kekurangan.

Saham perusahaan teknologi mega-cap Alphabet (GOOGL) dan Microsoft (MSFT) masing-masing mencatat rekor tertinggi pada Rabu setelah perusahaan-perusahaan ini membukukan hasil pendapatan mereka pada hari Selasa.

Dengan gambaran pendapatan positif, pertanyaan yang tersisa bagi investor tetap seberapa cepat Federal Reserve akan bergerak pada kebijakan moneter. Sementara Federal Reserve telah mengirim sinyal bahwa kemungkinan besar akan memulai proses pengurangan pembelian aset sebelum akhir tahun, waktu kapan bank sentral akan mulai menaikkan suku bunga dari level mendekati nol saat ini masih belum jelas. Investor akan menerima lebih banyak komentar setelah pertemuan penetapan kebijakan Federal Reserve berikutnya minggu depan.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

wall street dow jones nasdaq

Sumber : Bloomberg/Yahoo Finance

Editor : Farid Firdaus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
To top