Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com

Konten Premium

Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Mitratel Lebarkan Ekspansi ke Asia Tenggara Usai IPO

Melalui IPO, Mitratel berharap dapat meningkatkan posisi Mitratel di mata investor regional dan internasional.
Pandu Gumilar
Pandu Gumilar - Bisnis.com 26 Oktober 2021  |  14:31 WIB
Mitratel Lebarkan Ekspansi ke Asia Tenggara Usai IPO
Telkomsel dan PT Dayamitra Telekomunikasi atau Mitratel melakukan penambahan pengalihan kepemilikan 4.000 unit menara telekomunikasi milik Telkomsel kepada Mitratel. Kesepakatan yang ditandai dengan penandatanganan Perjanjian Jual Beli (Sale and Purchase Agreement - SPA) antara kedua perusahaan pada 31 Agustus 2021.
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA – PT Dayamitra Telekomunikasi (Mitratel) berencana melakukan ekspansi ke Asia tenggara setelah melakukan initial public offering.

Direktur Utama Dayamitra Telekomunikasi (Mitratel) Theodorus Ardi Hartoko mengatakan, perseroan bakal melakukan ekspansi hingga ke kawasan Asia Tenggara serta Asia Pasifik. Menurutnya hal tersebut akan menciptakan value yang maksimal bagi para pemegang saham perseroan.

“Sejalan dengan visi dan misi untuk menjadi leader infrastruktur di Asia Tenggara Mitratel sudah barang tentu siap melakukan ekspansi jangka panjang dan menengah untuk ekspansi ke Asia Tenggara maupun Asia Pasifik,” katanya dalam siaran Youtube pada Selasa (26/10/2021).

Menurutnya, aksi IPO adalah momentum yang bersejarah karena berhasil merealisasikan mimpi jadi perusahaan terbuka. Di samping itu, perseroan juga ditopang oleh jumlah menara yang lebih dari 28.000 unit.

Theodorus menambahkan melalui IPO dia berharap dapat meningkatkan posisi Mitratel di mata investor regional dan internasional. Selain itu, Mitratel berharap dapat menjadi bagian membangun Indonesia lebih baik.

“Kami yakin dengan jakangkauan yang luas dan ekosistem lengkap mampu membuktikan kinerja keuangan yang baik,” jelasnya.

Sementara itu, Analis Henan Putihrai Steven Gunawan mengatakan Mitratel memiliki prospek pertumbuhan yang jelas. Pasalnya perseroan memiliki peluang menumbuhkan rasio tenansi dan juga return on equity (ROE).

Steven menjelaskan rasio tenansi Mitratel sebesar 1,57 kali dibandingkan dengan kompetitor TOWR 1,88 kali, TBIG 1,89 kali. Namun dia optimistis rasio itu akan meningkat karena seluruh dana hasil IPO akan dipakai untuk belanja modal guna mendanai ekspansi usaha.

“Masih ada potensi pertumbuhan jumlah penyewa menara untuk bisa menuju ke 1,9 kali seperti TOWR dan TBIG. Pertumbuhan jumlah penyewa artinya ada potensi kenaikan pendapatan,” katanya kepada Bisnis pada Selasa (26/10/2021).

Steven menjelaskan dengan semakin tingginya rasio tenansi menara, maka Mitratel mampu mencetak level skala ekonomis baru. Yaitu berpeluang mendongkrak kinerja rasio marjin EBITDA sehingga ROE yang diberikan kembali kepada para pemegang saham bakal meningkat.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

ipo asia tenggara menara telekomunikasi mitratel
Editor : Farid Firdaus
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top