Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

PREMIUM WRAP UP: BRPT Berpeluang Masuk Big Caps, Kinerja UNTR Terdongkrak, & Sangmology Singgung BGTG

Pasar modal Tanah Air diwarnai oleh sejumlah kabar. Di antaranya mengenai PT Barito Pasific Tbk. (BRPT) yang masuk jajaran LQ45, melonjaknya saham PT Bali Bintang Sejahtera Tbk. (BOLA), melantainya PT Trimegah Karya Pratama Tbk. (UVCR), hingga prospek menarik PT United Tractor Tbk. (UNTR).
Asteria Desi Kartika Sari
Asteria Desi Kartika Sari - Bisnis.com 27 Juli 2021  |  19:13 WIB
Wisma Barito Pacific, kantor pusat PT Barito Pacific Tbk. - barito/pacific.com
Wisma Barito Pacific, kantor pusat PT Barito Pacific Tbk. - barito/pacific.com

Bisnis.com, JAKARTA – Otoritas Bursa kembali memasukkan saham emiten petrokimia milik konglomerat Prajogo Pangestu, PT Barito Pasific Tbk. (BRPT) ke dalam jajaran Indeks LQ45.

Selain Barito, di jajaran Indeks LQ45, BEI juga memasukan PT Timah Tbk. (TINS). Keduanya menggantikan saham PT Bank BTPN Syariah Tbk. (BTPS) dan PT Ciputra Development Tbk. (CTRA). 

Emiten petrokimia berkode saham BRPT itu harus keluar dari jajaran anggota Indeks LQ45 pada 2020. Perseroan didepak bersama dengan emiten Keluarga Riady, PT Matahari Department Store Tbk. (LPPF) dan emiten BUMN karya, PT Waskita Karya (Persero) Tbk. (WSKT), dalam evaluasi mayor yang diumumkan 27 Juli 2020.

 

  1. Emiten Prajogo Pangestu (BRPT) Masuk LQ45, Saham Lewati Rp1.000 & Rebut Kursi Big Caps?

BRPT

Dalam setahun terakhir, saham BRPT mencetak imbal hasil negatif dengan terkoreksi 24,36 persen ke level Rp885 hingga akhir sesi pertama Selasa (27/7/2021). Sepanjang periode itu, level support di  Rp635 dan resistance Rp1.310.

Kendati demikian, saham BRPT langsung tancap gas setelah BEI mengumumkan hasil evaluasi mayor terbaru pada Senin (26/7/2021). Harga langsung naik 15 poin ke level Rp820 saat sesi pembukaan Selasa (27/7/2021). Sampai dengan akhir sesi pertama, saham BRPT telah menguat 9,94 persen ke level Rp885. Investor asing memborong dengan net buy atau beli bersih Rp18,14 miliar. 

Barito Pacific juga berpeluang kembali masuk ke dalam jajaran 10 besar saham berkapitalisasi pasar terbesar di BEI seiring dengan prospek pemulihan kinerja. Harga minyak mentah bakal menjadi salah satu bahan bakar.

Berita selengkapnya, baca di sini.

 

  1. Sinyal Positif Kinerja United Tractor (UNTR) hingga Akhir 2021

UNTR

Harga batu bara yang masih mencatatkan tren kenaikan diperkirakan turut mendongkrak permintaan alat berat untuk sektor pertambangan. Hal tersebut menjadi sentimen positif bagi emiten Tanah Air sektor tersebut untuk mendongkrak kinerja di tengah situasi pandemi Covid-19 yang belum menentu. 

Emiten anak usaha Grup Astra misalnya, PT United Tractor Tbk. (UNTR) diproyeksikan analis akan menerima manfaat dari tren kenaikan harga batu bara.

Berita selengkapnya, baca di sini.

 

  1. Nelangsa Tim Bali United di Balik Meroketnya Saham Bola

bali united

Saham PT Bali Bintang Sejahtera Tbk. (BOLA) berhasil menjadi buah bibir para investor setelah harga sahamnya melonjak pada Selasa (27/7/2021) pagi. 

Saham emiten induk klub sepak bola Bali United tersebut meroket 24,85 persen ke level Rp412 saat pembukaan perdagangan pagi ini. Pada penutupan perdagangan sesi I di hari yang sama, harga saham BOLA masih bertahan di level Rp412. 

Namun, belum jelasnya kompetisi resmi sepak bola di Tanah Air, membuat tim Bali United harus mengalami penantian tanpa kepastian.

Berita selengkapnya, baca di sini.

 

  1. Tebar Pesona Ultra Voucher (UVCR) di Lantai Bursa

uvcr

Saham perusahaan agregator voucer diskon PT Trimegah Karya Pratama Tbk. (UVCR) melejit, seiring dengan hal itu, Ultra Voucher juga kebanjiran permintaan dari investor alias oversubscribed

Adapun, bergerak di layanan agregator voucer, UVCR mengklaim telah memberikan layanan kepada lebih dari 400 merchant daring dan fisik serta 40.000 outlet atau perusahaan fisik. Beberapa di antaranya termasuk jasa voucher di layanan daring seperti Gojek dan GoFood, GrabFood, Indomart, Family Mart, Tokopedia, hingga Shopee.

Berita selengkapnya, baca di sini.

 

  1. Di Balik Meroketnya Saham Bank Ganesha (BGTG), Ada Rencana Tambah Modal dan Sangmology?

BGTG

Pada medio Maret 2021, saham PT Bank Ganesha Tbk. (BGTG) sempat melambung hingga sekitar 170 persen ke posisi tertinggi setidaknya selama 5 tahun terakhir. Namun, rekor itu kini sudah menjadi masa lalu lantaran bank swasta tersebut telah menyentuh level baru setelah menguat 2,22 persen dari perdagangan hari sebelumnya.

Di sisi lain, pada Kaesang Pangarep, putra bungsu Presiden Joko Widodo yang juga dikenal sebagai investor saham, rupanya mencuitkan pendapatnya mengenai saham BGTG.

Melalui akun Twitter resminya, Senin (26/7), Kaesang memaparkan beberapa hal mengenai Bank Ganesha. Termasuk, bahwa bank yang masuk dalam kategori BUKU II itu merupakan bagian dari Gajah Tunggal Group dan berencana berubah menjadi bank digital.

Berita selengkapnya, baca di sini.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

united tractors barito pacific prajogo pangestu bali united big caps bank ganesha kaesang
Editor : Yustinus Andri DP

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Banner E-paper
To top