Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Banjir Sentimen Positif, Wall Street Dibuka Hijau

Pada awal perdagangan Senin (3/5/2021) pukul 20.48 WIB, Dow Jones naik 0,83 persen ke 34.156, S&P 500 Index naik 0,54 persen ke 4.203,9, dan Nasdaq stagnan di posisi 13.962,39.
Hafiyyan
Hafiyyan - Bisnis.com 03 Mei 2021  |  20:58 WIB
Wall Street. - Bloomberg
Wall Street. - Bloomberg

Bisnis.com, JAKARTA - Bursa Amerika Serikat dibuka menguat pada awal pekan yang penuh sentimen dari data ekonomi dan kinerja korporasi.

Pada awal perdagangan Senin (3/5/2021) pukul 20.48 WIB, Dow Jones naik 0,83 persen ke 34.156, S&P 500 Index naik 0,54 persen ke 4.203,9, dan Nasdaq stagnan di posisi 13.962,39.

Mengutip Bloomberg, saham AS menguat pada awal minggu yang sibuk karena data ekonomi, dengan inflasi yang tersisa di garis depan perdebatan investasi.

Sebagian besar kelompok utama di S&P 500 naik, dipimpin oleh komoditas, saham keuangan dan industri. Moderna Inc. melakukan reli setelah setuju untuk memberikan sebanyak 500 juta dosis suntikan Covid-19 ke program yang dikenal sebagai Covax dalam dorongan untuk upaya vaksinasi global.

Berkshire Hathaway Inc. naik ketika Warren Buffett mengatakan bahwa Greg Abel, wakil ketua bisnis non-asuransi perusahaan, kemungkinan besar akan menjadi penggantinya. Estee Lauder Cos. Jatuh setelah penjualan raksasa kosmetik itu meleset dari perkiraan.

Hasil diperoleh dari lebih dari separuh perusahaan di S&P 500 dan hampir 90% telah mengalahkan proyeksi pendapatan - berada di jalur untuk pembacaan terbaik sejak Bloomberg mulai mengumpulkan data pada tahun 1993.

Ketika pertumbuhan ekonomi kembali meningkat, ada lebih banyak inflasi “daripada orang akan mengantisipasi enam bulan lalu, ”menurut Buffett. Sementara itu, Menteri Keuangan Janet Yellen mengatakan rencana ekonomi Presiden Joe Biden kemungkinan tidak akan menimbulkan tekanan harga.

Pedagang akan mengamati angka terbaru pada manufaktur AS dan pengeluaran konstruksi pada hari Senin. Ketua Federal Reserve Jerome Powell berbicara pada pukul 14:20 Waktu Washington.

Laporan ketenagakerjaan AS bulan April akan dirilis Jumat, dan beberapa ekonom memperkirakan pengusaha menambahkan 1 juta atau lebih pekerjaan, mendekati pasar tenaga kerja ke tingkat pra-pandemi.

“Pasar terus memanas dengan semua stimulus fiskal dan moneter berlimpah,” kata Jeff Carbone, mitra pengelola untuk Cornerstone Wealth. "Perhatikan tanda-tanda bahwa inflasi terus meningkat dan biaya barang naik, sambil tetap memperhatikan data di mana pertumbuhan atau pendapatan mulai menurun."

Mengabaikan pepatah "jual di bulan Mei dan pergi" dapat memberi penghargaan kepada investor saham pada tahun 2021, menurut LPL Financial.

Perusahaan tersebut mengutip rekam jejak S&P 500 selama dekade terakhir dalam sebuah entri blog. Dalam delapan tahun tersebut, indeks mencatat kenaikan selama enam bulan yang berakhir pada bulan Oktober.

Ini adalah beberapa pergerakan utama di pasar:
Saham

S&P 500 naik 0,6% pada 9:30 pagi waktu New York.
Indeks Stoxx Europe 600 naik 0,5%.
MSCI All-Country World Index sedikit berubah.

Mata Uang

Indeks Spot Dolar Bloomberg turun 0,2%.
Euro naik 0,3% menjadi $ 1,2052.
Yen Jepang menguat 0,1% menjadi 109,20 per dolar.

Obligasi

Hasil pada obligasi 10-tahun turun satu basis poin menjadi 1,62%.
Imbal hasil 10-tahun Jerman turun kurang dari satu basis poin menjadi -0,20%.

Komoditas

Minyak mentah West Texas Intermediate naik 0,4% menjadi $ 63,81 per barel.
Emas naik 1,2% menjadi $ 1.788,70 per ounce.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bursa as wall street bursa global

Sumber : Bloomberg.com

Editor : Hafiyyan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top