Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Biden Bakal Naikkan Pajak Capital Gain, Wall Street Tergelincir

Indeks Dow Jones Industrial Average ditutup melemah 0,94 persen ke level 33.815,90, sedangkan indeks S&P 500 melemah 0,92 persen ke 4.134,98 dan Nasdaq Composite terkoreksi 0,94 persen ke 13.818,41.
Aprianto Cahyo Nugroho
Aprianto Cahyo Nugroho - Bisnis.com 23 April 2021  |  05:05 WIB
Lambang Nasdaq Market Site di Times Square, New York -  Bloomberg / Demetrius Freeman
Lambang Nasdaq Market Site di Times Square, New York - Bloomberg / Demetrius Freeman

Bisnis.com, JAKARTA – Bursa saham Amerika Serikat mencatat pelemahan terbesar dalam lima pekan terakhir setelah Presiden Joe Biden dikabarkan mengusulkan kenaikan pajak capital gain hampir dua kali lipat.

Berdasarkan data Bloomberg pada Kamis (22/4/2021), indeks Dow Jones Industrial Average ditutup melemah 0,94 persen ke level 33.815,90, sedangkan indeks S&P 500 melemah 0,92 persen ke 4.134,98 dan Nasdaq Composite terkoreksi 0,94 persen ke 13.818,41.

Wall Street melemah menyusul laporan bahwa pemerintah AS mengusulkan pajak tambahan investor yang mendapat hasil penjualan investasi lebih dari US$1 juta.

Mereka yang termasuk kategori ini dapat dikenakan pajak hingga 43,4 persen jika digabung dengan dengan pajak tambahan yang ada pada pendapatan investasi yang sudah ada sebelumnya.

Spekulasi atas aturan ini memicu aksi jual sejumlah investor yang mengantisipasi kenaikan untuk menghindari pembayaran pajak yang lebih tinggi nantinya.

Analis pasar senior Oanda Edward Moya mengatakan kejutan atas angka pajak ini akan sulit untuk dilepaskan bagi beberapa investor.

"Sebagian pelaku pasar mencari alasan untuk melakukan profit taking dan mereka mungkin memilih untuk menggunakan berita pajak ini sebagai katalis," ujar Moya, seperti dikutip Bloomberg.

Pasar saham berfluktuasi sepanjang perdagangan di tengah data ekonomi yang beragam dan kekhawatiran baru bahwa pandemi akan memburuk. Seluruh sektor utama indeks S&P 500 jatuh, dipimpin oleh sektor bahan baku, energi, dan teknologi.

Saham AT&T Inc. melonjak setelah mencatat pendapatan di atas proyeksi analis. Sementara itu, Intel Corp tergelincir dalam perdagangan afterhours karena melaporkan penurunan pendapatan pusat data dan penurunan tajam margin laba kotor.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bursa as wall street
Editor : Aprianto Cahyo Nugroho

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top