Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

IHSG Melonjak 2 Persen, Investor Asing Masuk Rp1 Triliun Buru Saham BCA, ANTM, BRI

Hingga akhir sesi II pukul 15.00 WIB, IHSG naik 2,07 persen atau 122,84 poin menjadi 6.050,27. Sepanjang hari ini, indeks bergerak di rentang 5.962,32-6.050,27.
Hafiyyan
Hafiyyan - Bisnis.com 14 April 2021  |  15:12 WIB
Karyawan beraktifitas di dekat layar pergerakan Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) di Bursa Efek Indonesia, Jakarta, Rabu (9/9/2020). Bisnis - Abdurachman
Karyawan beraktifitas di dekat layar pergerakan Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) di Bursa Efek Indonesia, Jakarta, Rabu (9/9/2020). Bisnis - Abdurachman

Bisnis.com, JAKARTA - Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) melesat hari ini, Rabu (14/4/2021) setelah sebelumnya turun 3 sesi beruntun, seiring dengan masuknya dana investor asing.

Hingga akhir sesi II pukul 15.00 WIB, IHSG naik 2,07 persen atau 122,84 poin menjadi 6.050,27. Sepanjang hari ini, indeks bergerak di rentang 5.962,32-6.050,27.

Terpantau 322 saham naik, 187 saham melemah, dan 136 saham stagnan. Total transaksi sejumlah Rp10,1 triliun jelang penutupan, dimana investor asing cenderung masuk dengan net buy Rp1,06 triliun.

Saham PT Bank Central Asia Tbk. (BBCA) menjadi yang paling banyak diborong investor asing dengan net buy Rp309,5 miliar. Saham BBCA naik 5,08 persen menuju Rp31.525.

Selanjutnya, saham PT Aneka Tambang Tbk. (ANTM) membukukan net buy Rp67,8 miliar. Saham ANTM meningkat 2,64 persen menjadi Rp2.330.

Saham PT Bank Rakyat Indonesia (Persero) Tbk. (BBRI) juga mencatatkan net buy Rp59,6 miliar. Saham BBRI meningkat 4,57 persen menjadi Rp4.350.

Berbeda nasib, saham PT Bank Mandiri (Persero) Tbk. (BMRI) mencatatkan net sell paling besar, yakni Rp106,8 miliar. Namun, saham BMRI masih naik 0,4 persen menuju Rp6.325.

Regina Fawziah, Equity Research Analyst Erdikha Elit Sekuritas, menyampaikan faktor yang mempengaruhi kenaikan pergerakan IHSG pada hari ini di antaranya adanya rilis dari data Inflasi Amerika Serikat kemarin yang mengalami kenaikan.

Untuk Inflation Rate secara MoM bulan Maret tercatat meingkat 0,6 persen dari sebelumnya 0,4 persen, Inflation Rate secara YoY bulan Maret tercatat meningkat 2,6 persen dari sebelumnya 1,7 persen. Lalu, Core Inflation Rate tercatat meningkat 1,6 persen dari sebelumnya 1,3 persen.

"Kenaikan inflasi di AS tersebut sesuai dengan prediksi para pelaku pasar, dan menjadi sentimen positif untuk pasar," paparnya dalam publikasi riset, Rabu (14/4/2021).

Kenaikan inflasi di AS tersebut menggambarkan bahwa dampak dari adanya penyebaran virus Covid-19 yang sempat menahan konsumsi masyarakat sudah mulai mereda, meskipun masih belum sepenuhnya normal.

Selain itu, rilis data mengenai cadangan minyak AS berdasarkan survei dari API Crude Oil Stick Change yang masih mengalami penurunan dari sebelumnya -2,618 juta barel menjadi -3,608 juta barel per 9 April 2021.

Dari dalam negeri, jika dilihat dari sisi pergerakan IHSG, kenaikan tersebut dikarenakan adanya akumulasi asing di saham-saham big caps. Hal ini membuat investor domestik mulai nampak percaya berinvestasi di aset berisiko seperti saham.

"Lalu jika dilihat secara teknikal juga indeks juga sudah berada di fase oversold atau jenuh jual, sehingga wajar saja apabila terjadi teknikal rebound," imbuhnya.

Namun, kenaikan IHSG sendiri sebenarnya masih tertahan, karena beberapa faktor adanya kekhawatiran investor terkait lonjakan kasus Covid-19 saat mudik, meskipun dilarang.

Berkaca dari India, setelah ada beberapa kegiatan keagamaan dan acara festival di sana, kini kasus Covid-19 mengalami lonjakan yang cukup besar dan India menjadi negara kedua terbanyak lonjakan kasus Covid-19 setelah Brasil.

Kemudian dari domestik, minggu ini akan rilis data ekonomi terkait neraca perdagangan dan Ekspor-Impor selama bulan Maret pada Kamis (15/4/2021).


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

IHSG Indeks BEI bca antam
Editor : Hafiyyan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top