Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Wall Street Tergelincir dari Rekor Tertinggi, Tertekan 2 Faktor

Pada penutupan perdagangan Senin (12/4/2021), Dow Jones turun 0,16 persen menuju 33.745,4, S&P 500 koreksi 0,02 persen menjadi 4.127,99, dan Nasdaq turun 0,36 persen ke level 13.850.
Hafiyyan
Hafiyyan - Bisnis.com 13 April 2021  |  04:45 WIB
Wall Street. - Bloomberg
Wall Street. - Bloomberg

Bisnis.com, JAKARTA - Bursa Amerika Serikat ditutup melemah pada perdagangan awal pekan seiring dengan langkah investor yang mengantisipasi kinerja keuangan korporasi dan naiknya imbal hasil obligasi AS.

Pada penutupan perdagangan Senin (12/4/2021), Dow Jones turun 0,16 persen menuju 33.745,4, S&P 500 koreksi 0,02 persen menjadi 4.127,99, dan Nasdaq turun 0,36 persen ke level 13.850.

Mengutip Bloomberg, saham AS tergelincir dari rekor tertinggi sementara investor mempertimbangkan dimulainya musim pendapatan perusahaan dan masuknya pasokan obligasi yang membayangi saat lonjakan kecepatan ke reli yang menderu.

Intel Corp. memimpin penurunan saham teknologi setelah Nvidia Corp. mengatakan menawarkan mikroprosesor server pertama perusahaan, memperluas dorongan ke pasar Intel yang paling menguntungkan.

S&P 500 merosot ke wilayah negatif setelah kenaikan minggu ketiga berturut-turut untuk indeks patokan. Di Eropa, Indeks Stoxx Europe 600 melemah.

Imbal hasil sebagian besar lebih tinggi karena Departemen Keuangan AS melelang obligasi tenor 3 dan 10 tahun dengan permintaan yang sedikit lebih rendah daripada penjualan sebelumnya. Pemerintah akan menawarkan obligasi 30 tahun besok.

“Kami hanya sedang mencerna,” kata Marc Odo, manajer portofolio klien di Swan Global Investments. "Periode tenang ini adalah saat semua orang mencerna kuartal pertama dan semua berita yang keluar dari Washington tentang kebijakan fiskal dan kebijakan moneter."

Sementara pemulihan AS semakin cepat, beberapa bagian Eropa dan Amerika Selatan dilanda oleh meningkatnya kasus Covid-19 dan peluncuran vaksinasi yang bermasalah.

Rotasi ke arah saham siklus dan saham kecil tampaknya juga terhenti, memicu kekhawatiran tentang kekuatan kebangkitan ekonomi AS di awal musim laporan laba.

Pada saat yang sama, pengeluaran pemerintah yang besar dan stimulus bank sentral dapat memicu inflasi yang berlebihan. Dalam sebuah wawancara yang disiarkan Minggu dengan CBS's 60 Minutes, Ketua Federal Reserve Jerome Powell berusaha memberikan jaminan bahwa lonjakan tekanan harga tidak akan bertahan.

“Investor prihatin tentang dampak RUU infrastruktur yang diusulkan terhadap keuntungan perusahaan,” kata Chris Zaccarelli, kepala investasi untuk Independent Advisor Alliance. "Jika tarif pajak perusahaan naik sepertiga dari 21% menjadi 28% maka itu akan menjadi pukulan signifikan bagi pendapatan."

Di tempat lain, minyak naik dengan dolar sedikit berubah. Bitcoin mendekati level tertinggi sepanjang masa sebelum didaftarkan oleh bursa cryptocurrency AS terbesar.


Ini adalah beberapa pergerakan utama di pasar keuangan:
Saham

Indeks S&P 500 sedikit berubah pada 4.128,11 pada pukul 16:01 Waktu New York.

Dow Jones Industrial Average turun 0,2% menjadi 33.745,86.

Indeks Nasdaq 100 merosot 0,2% menjadi 13.819,35, penurunan terbesar dalam hampir dua minggu.

Indeks Komposit Nasdaq turun 0,4% menjadi 13.850, penurunan terbesar dalam dua minggu.

Indeks Stoxx Europe 600 merosot 0,5% menjadi 435,24, penurunan terbesar dalam lebih dari tiga minggu.

Mata Uang

Indeks Spot Dolar Bloomberg sedikit berubah pada 1,142,35.

Euro naik 0,1% menjadi $ 1,191.

Pound Inggris naik 0,2% menjadi $ 1,3741, kenaikan pertama dalam seminggu.

Yen Jepang menguat 0,2% menjadi 109,40 per dolar.

Obligasi

Imbal hasil Treasury dua tahun naik satu basis poin menjadi 0,17%, tertinggi dalam lebih dari seminggu pada kenaikan terbesar dalam lebih dari seminggu.

Hasil pada obligasi 10-tahun meningkat satu basis poin menjadi 1,67%.

Hasil pada obligasi 30-tahun naik satu basis poin menjadi 2,33%.

Imbal hasil 10-tahun Jerman naik satu basis poin menjadi -0,29%, tertinggi dalam lebih dari seminggu.

Imbal hasil 10-tahun Inggris melonjak dua basis poin menjadi 0,789%.

Komoditas

Minyak mentah West Texas Intermediate naik 0,7% menjadi $ 59,72 per barel.

Emas terdepresiasi 0,7% menjadi $ 1,732.51 per ounce, terlemah dalam seminggu.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bursa as wall street bursa global

Sumber : Bloomberg.com

Editor : Hafiyyan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top