Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Kinerja GGRM Bergantung Efisiensi dan Kenaikan Cukai, Begini Rekomendasinya!

 CSA Research Institute merekomendasikan hold atau tahan untuk saham GGRM dengan target price (TP) di level 38.000. Di sisi lain, jika penurunan harga sahamnya terus terjadi rekomendasi cut loss di posisi 35.000.
Rinaldi Mohammad Azka
Rinaldi Mohammad Azka - Bisnis.com 31 Maret 2021  |  22:25 WIB
Pabrik rokok PT Gudang Garam Tbk di Kediri, Jawa Timur - Antara/Arief Priyono
Pabrik rokok PT Gudang Garam Tbk di Kediri, Jawa Timur - Antara/Arief Priyono

Bisnis.com, JAKARTA - Kinerja emiten rokok PT Gudang Garam Tbk. (GGRM) diperkirakan masih akan tertekan oleh besaran cukai rokok pada 2021.

Selain besaran cukai rokok yang harus dibayar, laba bersih perseroan masih akan menghadapi tantangan dari beban pokok penjualan yang berasal dari bahan baku, dan tenaga kerja.

Analis Senior CSA Research Institute Reza Priyambada menuturkan pendapatan bersih perseroan masih mengalami peningkatan pada 2020, tetapi peningkatan kurang dari 4 persen tersebut belum terlalu signifikan.

Sumber pendapatan yang masih ditopang oleh produk sigaret kretek mesin (SKM) tidak mampu menjadi mendongkrak kinerja secara signifikan di tengah pandemi Covid-19 yang tadinya diperkirakan akan meningkatkan konsumsi rokok masyarakat.

"Ternyata setelah dilihat dari kondisi yang ada baik pada GGRM dan HMSP ternyata kondisinya sama, pandemi tidak serta merta meningkatkan orang untuk konsumsi rokok," ujarnya kepada Bisnis, Rabu (31/3/2021).

Menurutnya, pendapatan yang naik tidak signifikan, tidak diiringi dengan beban produksi yang berkurang bahkan cenderung meningkat menjadi tantangan utama dalam emiten produsen rokok dengan brand Gudang Garam tersebut.

Tingginya beban produksi ditambah lagi imbas dari pembayaran cukai meski belum naik, tetapi imbas kenaikan sebelumnya cukup terasa. Hal ini membuat laba bersih mengalami penurunan.

Reza memproyeksikan tantangan pada kinerja 2021 masih akan saham. Dengan asumsi cukai rokok tidak naik, perseroan tetap dihadapkan masalah yang sama yakni menanggung beban cukai rokok.

"Kemudian dari beban produksi itu masih akan ada, kecuali dia lihat kinerja 2020 mengalami penurunan, dengan pendapatan yang naik sedikit. Mungkin manajemen berpikir masih ada potensi meningkatkan pendapatan, tetapi beban pokok penjualan meningkat, kaitannya penggunaan bahan baku dan tarif cukai," katanya.

Menurutnya, efisiensi perlu dilakukan perseroan terkait bahan baku maupun tenaga kerja. Perseroan mesti benar-benar menyesuaikan suplai dengan permintaan yang ada.

"Kalau sisi pendapatan bisa dilihat effort yang ada saat ini peningkatan pendapatan hanya 3-4 persen tak signifikan, sehingga perlu minimize beban tersebut, kaitan dengan pembelian bahan baku, upah, dan cukai," urainya.

Dari sisi harga saham, emiten rokok ini masih cenderung berat. Sentimen positif mungkin datang dari rilis laporan keuangan kuartal I/2021. jika terlihat ada upaya manajemen melakukan efisiensi dari pengurangan pembelian bahan baku yang menyesuaikan dengan permintaan.

"Untuk saat ini rekomendasinya dari harga sahamnya cenderung trennya turun dan agak sulit juga melihat mengalami rebound atau kenaikan kalau tidak ada katalis positif," katanya.

CSA Research Institute merekomendasikan hold atau tahan untuk saham GGRM dengan target price (TP) di level 38.000. Di sisi lain, jika penurunan harga sahamnya terus terjadi rekomendasi cut loss di posisi 35.000.

Disclaimer: Berita ini tidak bertujuan mengajak membeli atau menjual saham. Keputusan investasi sepenuhnya ada di tangan pembaca. Bisnis.com tidak bertanggung jawab terhadap segala kerugian maupun keuntungan yang timbul dari keputusan investasi pembaca.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

laba bersih gudang garam Cukai Rokok
Editor : Hadijah Alaydrus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top