Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Terus Memanas, Begini Ramalan Harga Minyak Dunia dari Morgan Stanley

Morgan Stanley menilai pasar minyak pada kuartal I/2021 merupakan yang paling ketat sejak tahun lalu. Pasar diperkirakan mengalami kekurangan pasokan hingga 2,8 juta barel per hari.
Lorenzo Anugrah Mahardhika
Lorenzo Anugrah Mahardhika - Bisnis.com 23 Februari 2021  |  18:48 WIB
Tempat penyimpanan minyak di Pelabuhan Richmond in Richmond, California -  Bloomberg / David Paul Morris
Tempat penyimpanan minyak di Pelabuhan Richmond in Richmond, California - Bloomberg / David Paul Morris

Bisnis.com, JAKARTA - Sentimen positif pada pasar minyak global semakin kuat seiring dengan keterbatasan pasokan akibat cuaca buruk. Di sisi lain, pelaku pasar optimis pemulihan ekonomi bakal mengerek permintaan.

Dalam laporannya, Morgan Stanley menyebutkan, pasar minyak pada kuartal ini merupakan yang paling ketat sejak tahun 2000 lalu.Laporan tersebut menyebutkan, pasar minyak dunia mengalami kekuarnagan pasokan sebanyak 2,8 juta barel per hari pada tahun ini. Hal ini diyakini akan memicu penguatan harga minyak yang berkelanjutan.

"Keadaan yang kondusif untuk pasar minyak tercipta lebih cepat daripada perkiraan sebelumnya," tulis Morgan Stanley dalam riset yang dikutip dari Bloomberg, Selasa (23/2/2021).

Masalah kelangkaan juga ditambah dengan mulai berkurangnya angka infeksi virus corona secara global. Lebih lanjut, tingkat operasional pabrik pemurnian minyak yang kembali ke level sebelum pandemi juga akan menopang harga minyak.

"Harga minyak Brent dapat menembus US$70 per barel pada kuartal III/2021," demikian kutipan laporan tersebut.

Masalah kelangkaan minyak tersebut dipicu oleh cuaca dingin ekstrim yang terjadi pada wilayah Amerika Serikat pada pekan lalu. Co-Head of Oil Trading Trafigura Group, Ben Luckock menyebutkan, hal ini akan memperkuat sentimen bullish untuk pasar minyak global.

Luckock menjelaskan, pelaku pasar menganggap remeh dampak dari cuaca dingin ekstrim yang terjadi di AS pekan lalu. Ia memprediksi, total produksi sebesar 40 juta barel, yang mayoritas diproduksi di Cekungan Permian, gagal diproses pada bulan ini akibat cuaca ekstrim tersebut.

Selain itu, produk-produk hasil pemurnian minyak juga akan mengalami masalah output yang sama. Apalagi, sekitar 5 persen dari sumur minyak yang tidak beroperasi pada pekan lalu juga terancam tidak dapat menghasilkan minyak lagi akibat kerusakan dari pembekuan pipa.

"Kami memprediksi, jumlah cadangan minyak dan produk terkait lainnya akan menunjukkan penurunan dalam beberapa pekan ke depan," jelasnya.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Harga Minyak vaksinasi
Editor : Rivki Maulana

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top