Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

IHSG Naik Lagi, Investor Asing Incar Saham BUMN TLKM dan ANTM

Berdasarkan data Bursa Efek Indonesia, investor asing mencatatkan net buy Rp469,55 miliar. Hal itu membuat catatan net buy sepanjang 2021 meningkat menjadi Rp14,29 triliun.
Hafiyyan
Hafiyyan - Bisnis.com 23 Februari 2021  |  18:40 WIB
Petugas Telkomsel meninjau peningkatan kapasitas jaringan di salah satu BTS di Sumatra Bagian Selatan. istimewa
Petugas Telkomsel meninjau peningkatan kapasitas jaringan di salah satu BTS di Sumatra Bagian Selatan. istimewa

Bisnis.com, JAKARTA - Investor asing cenderung melakukan aksi beli di tengah penguatan Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) pada Selasa (23/2/2021).

Berdasarkan data Bursa Efek Indonesia, investor asing mencatatkan net buy Rp469,55 miliar. Hal itu membuat catatan net buy sepanjang 2021 meningkat menjadi Rp14,29 triliun.

IHSG hari ini ditutup menguat 0,28 persen atau 17,49 poin menjadi 6.272,81. Indeks bergerak di rentang 6.241,95-6.279,14.

Mengutip data konsultan keuangan D'Origin, investor asing cenderung melakukan aksi beli terhadap saham PT Telkom Indonesia Tbk. (TLKM) dengan net buy Rp609,31 miliar, PT Aneka Tambang Tbk. (ANTM) Rp96 miliar, dan PT Bank Tabungan Negara (Persero) Tbk. (BBTN) Rp91,7 miliar.

Selanjutnya, saham PT Merdeka Copper Gold Tbk. (MDKA) juga diborong asing dengan net buy Rp55,49 miliar, PT Bank Rakyat Indonesia (Persero) Tbk. (BBRI) Rp41,97 miliar.

Sementara itu, saham-saham yang dilego investor asing ialah PT Bank Mandiri (Persero) Tbk. (BMRI) dengan net sell Rp126,9 miliar, PT Harum Energy Tbk. (HRUM) Rp51,62 miliar, PT Astra International Tbk. (ASII) Rp43,53 miliar, dan PT Indofood CBP Sukses Makmur Tbk. (ICBP) Rp30,2 miliar.

CEO PT Indosurya Bersinar Sekuritas William Surya Wijaya menilai pola pergerakan IHSG masih terlihat betah berada dalam rentang konsolidasi wajar. Masih tercatatnya capital inflow sepanjang 2021 turut menjadi penopang bagi pergerakan IHSG.

"Namun mengingat potensi tekanan yang masih cukup besar sehingga jika terjadi koreksi wajar para investor masih dapat memanfaatkan momentum untuk melakukan akumulasi pembelian dengan target jangka pendek," jelasnya dalam riset hariannya, Selasa (23/2/2021).

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

IHSG antam net buy telkom
Editor : Hafiyyan
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top