Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Traveloka Hingga Tokopedia IPO di AS, Direktur Telkom (TLKM) Ingatkan Ini

Direktur Digital Business PT Telkom Indonesia Tbk. (TLKM) Fajrin Rasyid mengingatkan melakukan dual-listing dapat memperburuk hubungan dengan regulator.
Anggara Pernando
Anggara Pernando - Bisnis.com 22 Februari 2021  |  22:05 WIB
Direktur Digital Business PT Telkom saat masih menjadi Presiden Bukalapak Fajrin Rasyid dan  Chief Communication Officer DANA Chrisma Albandjar.
Direktur Digital Business PT Telkom saat masih menjadi Presiden Bukalapak Fajrin Rasyid dan Chief Communication Officer DANA Chrisma Albandjar.

Bisnis.com, JAKARTA - Rencana Tokopedia hingga Traveloka melakukan pencatatan saham di bursa efek luar negeri merupakan pilihan bisnis. Akan tetapi pilihan bisnis ini memiliki sejumlah tantangan.

Fajrin Rasyid, Direktur Digital Business PT Telkom Indonesia Tbk. (TLKM) menyebutkan dalam lamannya di portal Uzone.id bahawa pilihan sejumlah startup Tanah Air untuk IPO melalui dual listing mendatangkan sisi baik namun memiliki kelemahan.
"IPO di luar negeri berpotensi akan mengurangi hubungan baik dengan pemerintah karena mereka berharap startup-startup ini melakukan IPO di Indonesia," tulis Fajrin yang sebelumnya mendirikan Bukalapak ini, Senin (22/2/2021).

Berikut tulisan lengkapnya:

Beberapa startup Tanah Air, seperti Tokopedia dan Traveloka, berencana melakukan IPO tahun ini. Tokopedia telah menyatakan secara resmi bahwa mereka mempertimbangkan metode dual-listing atau pencatatan saham di dua bursa, yaitu Indonesia dan Amerika Serikat.

Dalam wawancara di Bloomberg, Traveloka juga menyatakan akan melakukan IPO di Amerika Serikat, lalu mempertimbangkan untuk melantai di bursa efek Indonesia setelahnya.

Salah satu pertimbangan untuk melakukan IPO di luar negeri, khususnya Amerika Serikat, adalah soal publikasi berbagai pihak. Salah satu pihak yang paling penting terutama tentu saja calon investor. Dengan lebih banyak dana dan investor yang berputar di bursa saham Amerika Serikat, besar kemungkinan lebih banyak pula yang akan melirik saham mereka.

Pihak lainnya adalah media. IPO di Amerika Serikat berpotensi menarik perhatian media lebih besar, khususnya media global. Ini pada akhirnya dapat membawa efek positif berupa reputasi yang barangkali berpengaruh ketika mereka ingin melakukan ekspansi maupun kerjasama lainnya di ranah global.

Bagaimana dengan kerugian IPO di luar negeri? Salah satu trade off adalah soal perpajakan. Secara umum, IPO di luar negeri akan menghasilkan konsekuensi pajak yang lebih besar daripada IPO di Indonesia. Sebagai contoh, pemegang saham individu akan terkena PPh terkait capital gain hingga 30 persen untuk IPO di luar negeri, sedangkan apabila IPO di Indonesia, PPh ini di bawah 1 persen.

Kerugian lainnya adalah IPO di luar negeri berpotensi akan mengurangi hubungan baik dengan pemerintah karena mereka berharap startup-startup ini melakukan IPO di Indonesia. Selain untuk memperbesar kapitalisasi bursa saham dalam negeri, IPO startup di Indonesia tentu saja akan meningkatkan reputasi BEI khususnya bagi investor-investor global.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

telkom StartUp tokopedia Traveloka
Editor : Anggara Pernando

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top