Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Indofarma (INAF) Sebut Pasokan Masker dan APD Berlebih

Direktur Utama Indofarma Arief Pramuhanto mengatakan untuk produksi masker dan APD Arief mengakui saat ini memang terjadi kelebihan pasokan di pasar. Pasalnya, permintaan yang meningkat juga dibarengi dengan pasokan yang terus bertambah lebih tinggi.
Ipak Ayu H Nurcaya
Ipak Ayu H Nurcaya - Bisnis.com 16 Februari 2021  |  13:55 WIB
PT Indofarma siap memasarkan obat antivirus desrem remdesivir. Istimewa
PT Indofarma siap memasarkan obat antivirus desrem remdesivir. Istimewa

Bisnis.com, JAKARTA — Emiten farmasi dan kesehatan PT Indofarma Tbk. (INAF) menyebutkan adanya kelebihan pasokan masker dan alat pelindung diri (APD) di pasar.

Direktur Utama Indofarma Arief Pramuhanto mengatakan untuk produksi masker dan APD Arief mengakui saat ini memang terjadi kelebihan pasokan di pasar. Pasalnya, permintaan yang meningkat juga dibarengi dengan pasokan yang terus bertambah lebih tinggi.

Indofarma saat ini memiliki kapasitas produksi masker sebesar 800.000 hingga 1,5 juta per bulan. Sementara untuk APD diproduksi dengan menggandeng UKM sesuai permintaan yang masuk.

"Untuk APD dan masker kami belum sampai ekspor. Ekspor masih kebanyakan produk farma dan herbal seperti Biovision ke sejumlah negara seperti Afganistan dan Pakistan," ujarnya kepada Bisnis, Senin (15/2/2021).

Sementara itu, INAF menargetkan kontribusi pendapatan alat kesehatan (alkes) tahun ini meningkat sekitar 55 persen dari tahun lalu yang berkisar 48 persen. Hal itu akan didorong oleh produksi alkes baik untuk penanganan Covid-19 maupun yang tidak berkaitan.

Arief menyampaikan tahun lalu kinerja alkes sangat luar biasa terutama memang disokong oleh produk rapid diagnosis. Menurutnya, dalam satu shift pabrik milik perseroan sudah mampu memproduksi hingga 500.000 pcs alat rapid test Covid-19.

"Kami sudah develop rapid antibodi dan antigen. Kemudin untuk mobile diagnostic juga saat ini permintaan terus ada, kami sudah menjual hampir 20 mobile," katanya.

Arief menyebut mobile diagnostic akan terus diproduksi sesuai dengan permintaan yang ada. Adapun mobile diagnostic real time PCR adalah alat pengetesan Covid-19 seharga Rp6 miliar dengan kapasitas tes yang bisa dilakukan sebanyak 200-250 tes per hari.

Dengan mobile diagnostic tersebut, perseroan memungkinkan harga untuk setiap test pcr sekitar Rp500.000-Rp600.000. Hasil test pun dapat diterima dalam 24 jam.

Arief mengemukakan pada setiap mobile diagnostic perseroan memfasilitasi RT PCR dengan ekstraksi asam nucleat dan fasilitas pressure neagtive. Saat ini, Indofarma pun mampu memproduksi 10 unit per bulan.

"Sejauh ini mobile diagnostic banyak diminati Pemerintah Daerah, Kabupaten, RSUD, dan RS swasta juga sudah ada yang berminat," katanya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

indofarma emiten farmasi masker alat pelindung diri
Editor : Hafiyyan
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top