Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Saham Aneka Gas (AGII) Melambung, Saratoga (SRTG) Lepas Sebagian Kepemilikan

Pemegang saham AGII berdasarkan laporan kepada Bursa Efek Indonesia per 31 Desember 2020 terdiri dari PT Aneka Mega Energi (25 persen), PT Samator (40,54 persen), PT Saratoga Investama Tbk. (8,39 persen).
Anggara Pernando
Anggara Pernando - Bisnis.com 22 Januari 2021  |  10:25 WIB
Presiden Komisaris PT Saratoga Investama Sedaya Tbk. Edwin Soeryadjaya (kanan) berjabat tangan dengan Direktur Keuangan Lany Djuwita di sela-sela RUPST dan RUPSLB Saratoga, di Jakarta, Selasa (26/6/2018). - JIBI/Nurul Hidayat
Presiden Komisaris PT Saratoga Investama Sedaya Tbk. Edwin Soeryadjaya (kanan) berjabat tangan dengan Direktur Keuangan Lany Djuwita di sela-sela RUPST dan RUPSLB Saratoga, di Jakarta, Selasa (26/6/2018). - JIBI/Nurul Hidayat

Bisnis.com, JAKARTA - Perusahaan yang dimiliki oleh Sandiaga S. Uno dan putra-putri pendiri Astra, PT Saratoga Investama Sedaya Tbk. (SRTG) melepas sebagian kepemilikan pada PT Aneka Gas Industri Tbk. (AGII).

Saham AGII sendiri sejak 8 Januari 2021 telah melambung hampir 100 persen dari Rp945 per lembar saham pada penutupan perdagangan 5 Januari lalu menjadi Rp1.920 saat penutupan perdagangan 21 Januari 2021.

PT Kustodian Sentrak Efek Indonesia (KSEI) mencatat Saratoga menjual 14,06 juta lembar saham AGII per 20 Januari.

Dengan pelepasan ini, maka saham SRTG di AGII susut menjadi 243,29 juta lembar dari sebelumnya 257,36 juta. Atau turun dari 8,39 persen menjadi 7,93 persen.

Dengan mengacu harga penutupan transaksi pada 19 Januari (T+1) sebesar Rp1.970 per lembar, maka melalui aksi korporasi ini mendatangkan uang tunai Rp27,71 miliar.


VAKSIN
Kenaikan harga saham AGII sendiri tersulut peluang diversifikasi bisnis dalam bentuk dukungan distribusi vaksin Covid-19.

Presiden Direktur Aneka Gas Industri Rachmat Harsono mengatakan bahwa perseroan merupakan salah satu market leader dalam sektor gas industri. Salah satu produk perseroan yaitu dry ice pun banyak diperbincangkan untuk membantu distribusi vaksin virus corona.

Rachmat menjelaskan bahwa dry ice atau es kering merupakan karbon dioksida (CO2) yang dipadatkan. Dry ice biasanya digunakan untuk menjaga temperatur suatu produk di suhu tertentu.

“Bisa digunakan untuk makanan seperti es krim, itu kan disimpan ada dry ice-nya. Gunanya untuk menyimpan, juga bisa untuk vaksin,” kata Rachmat baru-baru ini.

Adapun, dry ice telah lama diproduksi oleh emiten dengan kode saham AGII ini. Rachmat menunjukkan pangsa pasar dry ice milik perseroan kini menguasai 60 persen secara nasional.

Untuk vaksin yang diproduksi Sinovac dengan persyaratan harus berada pada suhu 2—8 derajat Celcius, Rachmat menilai distribusinya bisa menggunakan balok es (ice pack) dengan tambahan sedikit dry ice.

“Sinovac itu hanya membutuhkan suhu sampai 2 - 8 derajat Celcius, itu bisa dibungkus dengan ice pack ditambah dry ice sedikit,” jelas Rachmat.

Selain produk dry ice, produk nitrogen milik AGII juga ramai dibicarakan untuk pengemasan vaksin Covid-19.

Adapun, nitrogen biasanya digunakan untuk menggelembungkan makanan ringan agar tidak cepat basi atau biasa disebut sebagai sistem modified atmosphere packaging (MAP).

Makanan ringan biasanya divakum dan diberi gas nitrogen untuk menghilangkan gas-gas lain sehingga produk berada dalam ruang hampa udara tanpa oksigen.

“Jadi kuman bakteri virus tidak bisa berkembang. Belakangan ini juga mendengar nitrogen digunakan untuk pendingin vaksin karena suhunya di bawah 77 derajat Kelvin. Itu benar,” jelas Rachmat.

Adapun, pangsa pasar AGII telah tumbuh pada 2020 didorong oleh diversifikasi konsumen yang dimiliki perseroan. Rachmat menyebut kontribusi penjualan kepada rumah sakit meningkat selama 2020.

AGII mengklaim bahwa 88 persen rumah sakit di Indonesia saat ini telah menjadi konsumen perseroan untuk produk seperti oksigen.

“Kalau dilihat performa kami memang turun dari sisi sales kira-kira 2 persen—3 persen. Mudah-mudahan akhir 2020 kami bisa membukukan kinerja yang sama dengan 2019,” kata Rachmat.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

IHSG rekomendasi saham saratoga investama sedaya aneka gas industri
Editor : Anggara Pernando
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top