Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Kupon ORI019 Diperkirakan Tak Akan Berbeda Jauh dari ORI Sebelumnya

Direktur Surat Utang Negara DJPPR Deni Ridwan menjelaskan bahwa struktur ORI019 akan sama dengan seri-seri sebelumnya. Instrumen itu akan memiliki tenor 3 tahun dengan besaran kupon tetap dibayarkan secara bulanan.
Dhiany Nadya Utami
Dhiany Nadya Utami - Bisnis.com 21 Januari 2021  |  21:04 WIB
Obligasi Ritel Indonesia - Istimewa
Obligasi Ritel Indonesia - Istimewa

Bisnis.com, JAKARTA—Pemerintah akan segera menerbitkan surat berharga negara (SBN) ritel pertama di 2021, yakni seri ORI019. Imbal hasil obligasi negara ritel ini diprediksi tak akan berbeda jauh dengan seri pendahulunya.

Berdasarkan informasi Direktorat Jenderal Pengelolaan Pembiayaan dan Risiko (DJPPR) Kementerian Keuangan, ORI019 akan mulai ditawarkan 25 Januari 2021. Adapun detail mengenai besaran kupon dan struktur lengkap seri ini akan diumumkan 22 Januari 2021.

Head of Economic Research Pefindo Fikri C. Permana memperkirakan besaran kupon ORI019 yang ditawarkan pemerintah tak akan jauh berbeda dengan pendahulunya, ORI018 yang memiliki kupon 5,70 persen per tahun.

Sebagai informasi, tahun lalu pemerintah menerbitkan dua seri ORI yakni ORI018 yang terbit Oktober 2020, serta ORI017 yang terbit pada Juni 2020.

“Pasti akan turun, tapi saya kira penurunannya nggak banyak dibanding seri tahun lalu, apalagi di tengah risiko sekarang,” kata Fikri kepada Bisnis, Kamis (21/1/2021)

Fikri menilai situasi saat ini bukan waktu paling strategis bagi iklim SBN ritel. Pasalnya, yield SBN acuan 10 tahun tengah meningkat, belum lagi perkembangan pandemi yang tak kunjung membaik, serta perpanjangan pembatasan pemberlakuan kegiatan masyarakat (PPKM) di Jawa—Bali.

“Jadi kalau kuponnya turun terlalu jauh, akan kurang menarik. Walaupun jika dibandingkan dengan instrumen lain ya tetap kompetitif. Fitur-fitur yang diberikan pemerintah juga mungkin akan menambah daya tarik,” ujarnya lagi.

Sebelumnya, Direktur Surat Utang Negara DJPPR Deni Ridwan menjelaskan bahwa struktur ORI019 akan sama dengan seri-seri sebelumnya. Instrumen itu akan memiliki tenor 3 tahun dengan besaran kupon tetap dibayarkan secara bulanan.

ORI019 akan memiliki mininum holding periode selama satu kali periode pembayaran. Selanjutnya, SBN ritel itu dapat diperdagangkan sebelum jatuh tempo.

Di tengah tren penurunan suku bunga, Deni optimistis kupon ORI019 akan menarik. Pasalnya, besaran yang dipatok biasanya berada di atas rata-rata tingkat bunga deposito bank badan usaha milik negara (BUMN).

Selain itu, di tengah kecenderungan meningkatnya animo investor lokal baru untuk masuk ke pasar saham, Deni menilai ORI019 sangat tepat untuk dibeli oleh investor-investor tersebut.

“Hal ini dikarenakan ORI dapat menjadi instrumen penyeimbang di portofolio investasi mereka karena risiko ORI019 jauh lebih rendah daripada investasi di saham,” paparnya kepada Bisnis, awal pekan ini.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

investasi Obligasi obligasi ritel indonesia
Editor : Hafiyyan
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top