Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Bursa AS Meriah Efek Biden, Nasdaq Melonjak 5,8 Persen

Pada awal perdagangan Kamis (21/1/2021) pukul 21.35 WIB, Dow Jones naik 0,09 persen menjadi 31.215,13, dan Nasdaq Composite meningkat 5,88 persen menuju 13.492,07.
Hafiyyan
Hafiyyan - Bisnis.com 21 Januari 2021  |  21:48 WIB
Wall Street. - Bloomberg
Wall Street. - Bloomberg

Bisnis.com, JAKARTA - Bursa Saham Amerika Serikat dibuka menguat seiring dengan optimisme stimulus dari Presiden Joe Biden dapat membangkitkan perekonomian.

Pada awal perdagangan Kamis (21/1/2021) pukul 21.35 WIB, Dow Jones naik 0,09 persen menjadi 31.215,13, dan Nasdaq Composite meningkat 5,88 persen menuju 13.492,07.

Mengutip Bloomberg, saham AS kembali naik setelah ditutup pada level tertinggi sepanjang masa di tengah optimisme bahwa pengeluaran fiskal akan menghidupkan kembali pertumbuhan ekonomi dan meningkatkan pendapatan perusahaan.

Bursa AS melanjutkan awal yang kuat hingga 2021, didorong oleh stimulus Presiden Joe Biden untuk hampir US$ 2 triliun dalam pengeluaran tambahan dan rencana untuk memulai tanggapan federal terhadap pandemi. Hasil benchmark Treasury tetap lebih tinggi setelah klaim pengangguran mingguan membukukan penurunan kecil.

Di Eropa, perusahaan teknologi memimpin kenaikan, dengan Indeks Stoxx 600 menyentuh level tertinggi dalam 11 bulan. Euro mempertahankan kenaikan setelah Bank Sentral Eropa mempertahankan suku bunga tidak berubah dan menegaskan ukuran program pembelian pandemi pada 1,85 triliun euro (US$ 1,2 triliun).

MSCI World Index mencapai rekor intraday pada hari Kamis karena investor menantikan peningkatan dukungan ekonomi untuk memerangi pandemi.

Presiden ECB Christine Lagarde memperingatkan virus terus menimbulkan risiko serius setelah pembuat kebijakan memilih untuk terus memompa stimulus ke dalam perekonomian dalam jumlah yang belum pernah terjadi sebelumnya.

“Valuasi tinggi dapat menemukan justifikasi dalam pemulihan kuat yang kami perkirakan,” menurut Florian Ielpo, kepala penelitian makroekonomi dan manajer portofolio multi-aset di Unigestion SA. “Oleh karena itu, kami melihat 2021 sebagai lahan peluang investasi.”

Sementara itu, ketegangan baru muncul antara perusahaan AS dan Beijing. Tiga perusahaan telekomunikasi terbesar China mengatakan bahwa mereka meminta peninjauan atas keputusan Bursa Efek New York untuk menghapus saham mereka.

Secara terpisah, Twitter Inc. mengunci akun resmi kedutaan besar China ke AS, dengan alasan pelanggaran kebijakan "dehumanisasi".

Berikut sejumlah pergerakan utama di pasar:

Saham

S&P 500 naik 0,1% pada 9:31 pagi waktu New York.
Indeks Stoxx Europe 600 meningkat 0,4%.
MSCI Asia Pacific Index naik 0,7%.
Indeks Pasar Berkembang MSCI naik 0,6%.

Mata Uang

Indeks Spot Dolar Bloomberg turun 0,3%.
Euro melonjak 0,5% menjadi $ 1,2162.
Pound Inggris naik 0,5% menjadi $ 1,372.
Yuan darat sedikit berubah pada 6,461 per dolar.
Yen Jepang sedikit berubah pada 103,49 per dolar.

Obligasi

Hasil pada Treasury 10-tahun naik tiga basis poin menjadi 1,11%.
Imbal hasil obligasi dua tahun naik kurang dari satu basis poin menjadi 0,13%.
Imbal hasil 10-tahun Jerman naik empat basis poin menjadi -0,49%.
Imbal hasil 10-tahun Inggris naik empat basis poin menjadi 0,336%.
Imbal hasil 10-tahun Jepang turun satu basis poin menjadi 0,043%.

Komoditas

Minyak mentah West Texas Intermediate turun 0,6% menjadi $ 52,98 per barel.
Minyak mentah Brent merosot 0,5% menjadi $ 55,79 per barel.
Emas melemah 0,3% menjadi $ 1,865.77 per ounce.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bursa as wall street bursa global Joe Biden

Sumber : bloomberg

Editor : Hafiyyan
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top