Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Bursa AS Melonjak 2 Persen, Didorong Sentimen Biden dan Kenaikan Kinerja Korporasi

Pada awal perdagangan Rabu (20/1/2021) pukul 21.38 WIB, Dow Jones naik 2,9 persen menuju 31.055,23. Nasdaq juga melonjak 1,25 persen ke level 13.361,68.
Hafiyyan
Hafiyyan - Bisnis.com 20 Januari 2021  |  21:50 WIB
Wall Street. - Bloomberg
Wall Street. - Bloomberg

Bisnis.com, JAKARTA - Bursa Amerika Serikat dibuka menguat signifikan menjelang pelantikan Presiden AS Joe Biden dan laporan kenaikan pendapatan perusahaan.

Pada awal perdagangan Rabu (20/1/2021) pukul 21.38 WIB, Dow Jones naik 2,9 persen menuju 31.055,23. Nasdaq juga melonjak 1,25 persen ke level 13.361,68.

Mengutip Bloomberg, saham teknologi memimpin saham AS lebih tinggi setelah Netflix Inc. melaporkan pendapatan yang kuat. Treasury turun tipis di samping dolar.

Indeks Nasdaq 100 melonjak lebih dari 1 persen dan Indeks S&P 500 naik ke posisi tertinggi sepanjang masa. Netflix Inc. melonjak lebih dari 10 persen setelah lonjakan pelanggan.

Pembuat chip ASML Holding NV juga membukukan hasil keuangan yang solid. Morgan Stanley naik setelah melaporkan rekor hasil setahun penuh.

Investor juga mengawasi Washington, di mana Joe Biden akan dilantik sebagai presiden. Pada hari Selasa, Janet Yellen sebagai calon Menteri Keuangan AS, mempromosikan proposal bantuan Covid-19 senilai US$1,9 triliun kepada anggota parlemen.

Di Asia, perusahaan China yang diperdagangkan di Hong Kong mengalami sebagian besar keuntungan, dan Indeks Hang Seng mendekati level 30.000. Alibaba Group Holding Ltd. menguat setelah miliarder Jack Ma muncul kembali dari pandangan publik selama berbulan-bulan di tengah meningkatnya pengawasan atas kerajaan internetnya.

Investor mengandalkan lebih banyak pengeluaran untuk membantu mendorong pertumbuhan ekonomi di bawah Biden, yang merencanakan kesibukan pesanan eksekutif pada hari pertamanya.

Namun, hal itu tidak akan berjalan mulus, dengan Yellen menghadapi penolakan awal Partai Republik terhadap rencana bantuan Biden dalam sidang konfirmasi untuk menjadi Menteri Keuangan.

Yellen - yang dapat dikonfirmasikan secepatnya pada hari Kamis - mengatakan bahwa bantuan untuk pengangguran dan bisnis kecil akan memberikan "keuntungan terbesar".

Dia mendesak anggota parlemen untuk bertindak dalam upaya menyelamatkan ekonomi yang dilanda virus corona. Dia juga mengatakan bahwa AS siap untuk menghadapi perdagangan dan praktik ekonomi China yang "kasar", dan bahwa pemerintahan Biden tidak akan mengejar dolar yang lemah.

Berikut adalah pergerakan utama di pasar lainnya:

Saham

Indeks Stoxx Europe 600 naik 0,6%.
MSCI Asia Pacific Index naik 0,5%.
Indeks Pasar Berkembang MSCI naik 1%.

Mata Uang

Indeks Spot Dolar Bloomberg turun 0,1%.
Euro turun 0,2% menjadi $ 1,2108.
Pound Inggris melonjak 0,3% menjadi $ 1,3667.
Yuan menguat 0,2% menjadi 6,468 per dolar.
Yen Jepang menguat 0,1% menjadi 103,82 per dolar.

Obligasi

Hasil pada obligasi 10-tahun melonjak satu basis poin menjadi 1,10%.
Imbal hasil Treasury dua tahun naik kurang dari satu basis poin menjadi 0,13%.
Hasil 10-tahun Jerman meningkat kurang dari satu basis poin menjadi -0,52%.
Imbal hasil 10-tahun Inggris naik satu basis poin menjadi 0,3%.
Imbal hasil 10-tahun Jepang turun satu basis poin menjadi 0,049%.

Komoditas

Minyak mentah West Texas Intermediate naik 1% menjadi $ 53,49 per barel.
Minyak mentah Brent naik 0,7% menjadi $ 56,29 per barel.
Emas sedikit berubah pada $ 1,841,05 per ounce.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bursa as wall street bursa global Kinerja Emiten Joe Biden

Sumber : bloomberg

Editor : Hafiyyan
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top