Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Itama Ranoraya (IRRA) Disuspensi, Bagaimana Saham KAEF dan INAF?

Analis Reliance Sekuritas Lanjar Nafi Taulat menuturkan secara valuasi fundamental rata-rata saham farmasi atau consumer farmasi sudah overvalued.
Rinaldi Mohammad Azka
Rinaldi Mohammad Azka - Bisnis.com 12 Januari 2021  |  12:58 WIB
Karyawan beraktivitas di galeri PT Bursa Efek Indonesia (BEI) di Jakarta, Selasa (6/10/2020). Bisnis - Arief Hermawan P
Karyawan beraktivitas di galeri PT Bursa Efek Indonesia (BEI) di Jakarta, Selasa (6/10/2020). Bisnis - Arief Hermawan P

Bisnis.com, JAKARTA – Setelah Saham PT Itama Ranoraya Tbk (IRRA) terkena suspensi akibat adanya indikasi unusual market activity (UMA), terdapat dua emiten farmasi yang dinilai dapat menyusul terkena penghentian sementara perdagangan akibat terlalu tingginya aktivitas pasar.

Analis Reliance Sekuritas Lanjar Nafi Taulat menuturkan secara valuasi fundamental rata-rata saham farmasi atau consumer farmasi sudah overvalued. Dengan demikian, waktunya bagi para trader untuk mengambil peluang profit taking jangka pendek.

Dia menyebut euforia vaksinasi Covid-19 yang membuat sentimen investor terhadap saham-saham farmasi hanya akan berlangsung sementara. Apalagi, saham BUMN farmasi seperti PT Kimia Farma Tbk. (KAEF) dan PT Indofarma Tbk. (INAF) bisa saja menyusul PT Itama Ranoraya Tbk. (IRRA) terkena peringatan UMA.

"Secara valuasi fundamental memang rata-rata sudah overvalue karena mendapat sentimen vaksinasi dan euforia investor menyambut hal tersebut. Penguatan yang signifikan bisa saja terjadi UMA pada KAEF dan INAF seperti yang terjadi di tahun lalu," katanya kepada Bisnis, Selasa (12/1/2021).

Dia melanjutkan secara teknikal, saham-saham INAF dan KAEF sudah mengalami overbought. Dengan demikian, peluang kenaikan harganya sangat terbatas. "Peluang kenaikan terbatas, lebih banyak peluang profit taking jangka pendek," imbuhnya.

Pada perdagangan sesi pertama, Selasa (12/1/2021), saham emiten pelat PT Indofarma Tbk. terpantau naik 10,8 persen ke posisi 6.925. Nilai transaksi saham INAF mencapai  Rp245,15 miliar. Adapun investor asing mencatat net sell Rp4,46 miliar.

Sementara itu, PT Kimia Farma Tbk. dan anak usahanya PT Phapros Tbk. juga tersengat sentimen vaksinasi. Saham KAEF melesat 8,91 persen ke level 7.025 dan diperdagangkan senilai hampir Rp1 triliun.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

indofarma kimia farma Itama Ranoraya
Editor : Aprianto Cahyo Nugroho
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top