Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Hingga September 2020, Mayora Indah (MYOR) Serap Capex Rp1,8 Triliun

Belanja modal yang ekspansif pada tahun ini salah satunya dilakukan untuk pembangunan pabrik torabika. Di sisi lain perusahaan juga melakukan ekspansi untuk produk wafer serta biskuit. 
Lorenzo Anugrah Mahardhika
Lorenzo Anugrah Mahardhika - Bisnis.com 23 Desember 2020  |  17:15 WIB
Kantor PT Mayora Indah Tbk. - mayora
Kantor PT Mayora Indah Tbk. - mayora

Bisnis.com, JAKARTA - Emiten consumer goods, PT Mayora Indah Tbk. telah menyerap belanja modal (capital expenditure/capex) sebesar Rp1,8 triliun dari total Rp2 triliun hingga September 2020. 

Direktur Keuangan Mayora Indah Hendrik Polisar mengatakan belanja modal yang ekspansif pada tahun ini salah satunya dilakukan untuk pembangunan pabrik torabika. Di sisi lain perusahaan juga melakukan ekspansi untuk produk wafer serta biskuit. 

"Seluruh belanja modal pada tahun ini diharapkan akan memberi kapasitas tambahan sebesar 20 persen pada tahun mendatang," katanya dalam paparan publik perusahaan secara daring pada Rabu (23/12/2020).

Ia melanjutkan, pembangunan pabrik di Filipina juga telah berjalan dengan lancar meski masih dalam kapasitas kecil. Pabrik tersebut masuk dalam anak perusahaan Torabika sehingga tidak mengganggu total konsolidasi perseroan. 

Sementara itu, perusahaan telah menetapkan angka capex pada 2021 di kisaran Rp600 miliar hingga Rp1 triliun. Dana tersebut digunakan untuk pengembangan produk-produk baru yang telah dirilis pada tahun ini. 

"Sumber pendanaannya ada yang dari kas internal, ada yang dari bank," tambahnya. 

Berdasarkan data laporan keuangan hingga kuartal ketiga tahun 2020, perseroan mencatatkan kenaikan laba bersih 42,02 persen dibanginkan periode yang sama tahun sebelumnya (year-on-year/yoy) menjadi Rp1,56 triliun.

Adapun, pendapatan emiten berkode saham MYOR tersebut sebenarnya menurun tipis 2,11 persen yoy menjadi Rp17,58 triliun.

Selain mampu menekan beban pokok penjualan dan beban usaha, perseroan mencatatkan kenaikan signifikan dari pos laba selisih kurs mata uang asing sebesar Rp303,94 miliar berbanding terbalik dari posisi rugi selisih kurs sebesar Rp143,89 miliar pada periode yang sama tahun sebelumnya.

Di samping itu, perseroan juga memperoleh penghasilan bersih lain-lain sebesar Rp120,11 miliar berbanding terbalik dari posisi rugi bersih lain-lain sebesar Rp433,02 miliar pada periode hingga September 2020.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

belanja modal mayora indah
Editor : Aprianto Cahyo Nugroho
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top