Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Astra International (ASII) Kucurkan Capex Rp30 Triliun pada 2021 Jika...

Manajemen secara aktif meninjau ulang (review) peluang-peluang akuisisi dan ekspansi bisnis ke depan mengingat Astra International saat ini memiliki posisi neraca yang kuat dan sehat.
Dwi Nicken Tari
Dwi Nicken Tari - Bisnis.com 17 Desember 2020  |  13:25 WIB
Menara Astra. Gedung perkantoran ini menjadi lokasi kantor pusat PT Astra International Tbk. - astra.co.id
Menara Astra. Gedung perkantoran ini menjadi lokasi kantor pusat PT Astra International Tbk. - astra.co.id

Bisnis.com, JAKARTA - PT Astra International Tbk. siap menganggarkan belanja modal sekitar Rp20 triliun - Rp30 triliun pada 2021 apabila kondisi perekonomian pulih.

Head of Investor Relation Astra International Tira Ardianti mengatakan rencana capital expenditure perseroan baru akan disampaikan setelah laporan keuangan tahunan selesai diaudit.

“Tapi sebagai gambaran, biasanya kami mengalokasikan capex sekitar Rp20 triliun - Rp30 triliun setiap tahunnya, termasuk untuk investasi,” kata Tira kepada Bisnis, Rabu (16/12/2020) malam.

Tira menegaskan anggaran capex pada tahun depan akan sangat tergantung dengan kondisi ekonomi dan bisnis.

Perseroan pun secara aktif meninjau ulang (review) peluang-peluang akuisisi dan ekspansi bisnis ke depan mengingat Astra International saat ini memiliki posisi neraca yang kuat dan sehat.

“Sehingga, begitu ada peluang yang menarik dan sesuai kriteria kami, kami siap untuk mengeksplorasi lebih lanjut peluang tersebut,” ujar Tira.

Seperti diketahui, emiten dengan kode saham ASII tersebut telah melakukan penghematan biaya operasional dan belanja modal pada masa pandemi 2020 untuk menjaga ketahanan keuangan.

Anggaran capex ASII pada 2020 dipangkas hingga separuh menjadi sekitar Rp10 triliun. Tira menunjukkan hingga September 2020 perseroan telah menyerap belanja modal tersebut sekitar Rp5 triliun.

Belanja modal rutin yang bisa ditunda atau keperluan yang bukan prioritas pun urung dikeluarkan. Sementara belanja modal yang memang diperlukan untuk kelangsungan bisnis ke depan tetap dikucurkan seperti akuisisi saham Aviva di Astra Life dan akuisis jalan tol.

“Karena tahun ini situasi ekonomi dan bisnis tidak kondusif akibat pandemi, maka perusahaan harus menjaga ketahanan keuangannya, sehingga dilakukanlah penghematan pada biaya operasional dan belanja modal,” jelas Tira.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

belanja modal astra astra international
Editor : Hafiyyan
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top