Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Jelang Akhir Tahun, Matahari Department Store (LPPF) Optimistis Tekan Kerugian

Optimisme perseroan didukung oleh pemberlakuan kembali Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) transisi yang memungkinkan kegiatan ekonomi kembali berjalan.
Lorenzo Anugrah Mahardhika
Lorenzo Anugrah Mahardhika - Bisnis.com 27 Oktober 2020  |  16:26 WIB
Peresmian gera Matahari di Batam City, Kepulauan Riau. - matahari.co.id
Peresmian gera Matahari di Batam City, Kepulauan Riau. - matahari.co.id

Bisnis.com, JAKARTA - PT Matahari Department Store Tbk (LPPF) optimistis kerugian yang diderita pada akhir tahun 2020 akan menurun dibandingkan dengan catatan pada kuartal III/2020.

Chief Financial Officer Matahari Department Store, Niraj Jain mengatakan, pihaknya optimistis kerugian perusahaan tidak akan melebar pada kuartal IV/2020. Hal tersebut didukung oleh pemberlakuan kembali Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) transisi yang memungkinkan kegiatan ekonomi kembali berjalan.

“Kerugian tidak akan semakin besar di akhir tahun. Kami harapkan situasi pandemi virus corona akan mulai membaik dalam beberapa bulan ke depan,” ujarnya dalam paparan publik perusahaan secara daring pada Selasa (27/10/2020).

Ia melanjutkan, perusahaan akan tetap memberlakukan pengendalian biaya guna menjaga arus kas tetap likuid. Perseroan juga tetap konservatif dalam melakukan belanja modal (capital expenditure/capex) hingga akhir tahun.

Optimisme perusahaan juga didukung oleh keringanan biaya sewa yang diberikan oleh para pengelola pusat perbelanjaan tempat gerai Matahari berada.

Ia menambahkan, saat ini LPPF juga tengah melakukan pemulihan pembayaran gaji kepada karyawannya.

“Kami menargetkan seluruh karyawan sudah akan menerima gaji penuh pada kuartal IV/2020, meski dengan jumlah karyawan yang lebih rendah,” ujarnya.

Sepanjang 9 bulan tahun 2020, LPPF mencatatkan penurunan pendapatan hingga 57,6 persen pada periode sembilan bulan 2020. Perseroan juga telah menutup tujuh gerai berformat besar dan menutup seluruh gerai khusus.

Pendapatan kotor Matahari mencapai Rp5,9 triliun pada periode Januari-September 2020, turun 57,6 persen dibandingkan dengan periode yang sama tahun lalu. Sementara itu, pendapatan bersih juga turun 57,5 persen menjadi Rp3,3 triliun.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

matahari department store Kinerja Emiten lppf
Editor : Aprianto Cahyo Nugroho
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top