Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Kasus Covid-19 dan Penundaan Stimulus Tekan Wall Street

Dilansir dari Bloomberg, indeks Dow Jones Industrial Average turun 2,29 persen sedangkan indeks Nasdaq Composite turun 1,64 persen. Adapun indeks S&P 500 juga melemah 1,86 persen.
Hafiyyan
Hafiyyan - Bisnis.com 27 Oktober 2020  |  04:12 WIB
Wall Street. - Bloomberg
Wall Street. - Bloomberg

Bisnis.com, JAKARTA - Bursa Amerika Serikat menurun di tengah kekhawatiran meningkatnya kasus virus corona akan merugikan ekonomi global dan redupnya prospek bantuan fiskal dari Washington sebelum pemilihan presiden.

Pada penutupan perdagangan Senin (26/10/2020), indeks Dow Jones Industrial Average turun 2,29 persen sedangkan indeks Nasdaq Composite turun 1,64 persen. Adapun indeks S&P 500 juga melemah 1,86 persen.

Dilansir dari Bloomberg, penurunan saham perusahaan energi dan industri mengirim Bursa AS terkoreksi. S&P sempat ambrol hingga 2,9 persen, tetapi berhasil memangkas kerugian di sore hari di tengah pemulihan untuk perusahaan teknologi terbesar dan saat Ketua DPR Nancy Pelosi menyuarakan optimisme pada kesepakatan stimulus.

Di Eropa, ukuran saham teknologi turun terbesar sejak Maret setelah pembuat perangkat lunak Jerman SAP SE jatuh 22 persen menyusul pemotongan perkiraan penjualan dan peringatan bahwa pandemi akan merugikan bisnis hingga pertengahan 2021.

Dolar menguat dan obligasi naik, mengirimkan imbal hasil 10-tahun lebih rendah. Harga minyak dan tembaga turun, sedangkan emas sedikit berubah.

Investor tetap fokus pada prospek kesepakatan stimulus AS, bahkan ketika waktu habis untuk menyelesaikan paket bantuan sebelum Pilpres pada 3 November.

Di sisi lain, infeksi virus di AS telah mencapai rekor dalam beberapa hari terakhir. Eropa mengambil langkah lebih dekat ke aturan ketat yang diberlakukan selama gelombang awal pandemi. Para pejabat berjuang untuk mendapatkan kembali kendali atas penyebaran sambil menghadapi oposisi yang semakin besar terhadap pembatasan.

“Stimulus fiskal tampaknya tidak datang secepat yang kami duga dan virus datang lebih cepat dari yang kami bayangkan,” kata Keith Buchanan, manajer portofolio GLOBALT Investments di Atlanta. "Menyatukan keduanya adalah semacam pemeriksaan realitas untuk pasar."

Di Washington, Pelosi dan Menteri Keuangan Steven Mnuchin kembali berusaha untuk mendamaikan perbedaan pada paket bantuan virus. Perbedaan antara kedua belah pihak "telah menyempit," tetapi "semakin menyempit, semakin banyak kondisi yang muncul di sisi lain," kata penasihat ekonomi Gedung Putih Larry Kudlow kepada wartawan.

“Konsensus luar biasa di pasar adalah bahwa meskipun pemulihan ekonomi hingga saat ini sangat mengesankan, masih membutuhkan bantuan,” kata David Donabedian, kepala investasi CIBC Private Wealth Management.

“Ekonomi belum siap untuk berdiri sendiri, sehingga beberapa dukungan fiskal diperlukan dan sepertinya tidak akan datang sebelum akhir tahun.”

Di pasar lain, Indeks MSCI Asia Pasifik tergelincir, dengan Jepang dan Korea Selatan membukukan penurunan. Saham pasar berkembang juga lebih rendah.

Berikut adalah pergerakan utama di pasar:

Saham

Indeks S&P 500 turun 1,9% pada jam 4 sore. Waktu New York.
Indeks Stoxx Europe 600 turun 1,8%.
Indeks MSCI Asia Pasifik turun 0,4%.
Indeks Pasar Berkembang MSCI turun 0,6%.

Mata Uang

Indeks Spot Dolar Bloomberg naik 0,4%.
Euro turun 0,5% menjadi $ 1,1807.
Pound Inggris turun 0,2% menjadi $ 1,3019.
Yen Jepang melemah 0,1% menjadi 104,85 per dolar.

Obligasi

Hasil pada obligasi 10-tahun turun empat basis poin menjadi 0,80%.
Imbal hasil 10-tahun Jerman sedikit berubah pada -0,58%.
Imbal hasil 10-tahun Inggris sedikit berubah pada 0,27%.

Komoditas

Minyak mentah West Texas Intermediate turun 3,2% menjadi $ 38,56 per barel.
Emas sedikit berubah pada $ 1,902.20 per ounce.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bursa as wall street stimulus

Sumber : bloomberg

Editor : Hafiyyan
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top