Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Ekspektasi Stimulus Meningkat, Wall Street Ditutup Menguat

Ketiga indeks utama ditutup menguat. Indeks S&P 500 naik hingga 0,8 persen.
Aprianto Cahyo Nugroho
Aprianto Cahyo Nugroho - Bisnis.com 09 Oktober 2020  |  06:05 WIB
Ekspektasi Stimulus Meningkat, Wall Street Ditutup Menguat
Lambang Nasdaq Market Site di Times Square, New York - Bloomberg / Demetrius Freeman
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA – Bursa saham Amerika Serikat menguat ke level tertinggi sejak lima pekan terakhir pada perdagangan Kamis (8/10/2020) karena pelaku pasar berspekulasi bahwa anggota parlemen pada akhirnya akan menyepakati stimulus.

Berdasarkan data Bloomberg, indeks Dow Jones Industrial Average ditutup menguat 0,43 persen ke level 5.039,14. Sementara itu, indeks S&P 500 menguat 0,8 persen ke level 3.446,83 dan indeks Nasdaq Composite naik 0,5 persen ke 11.420,98.

Ini menjadi kenaikan kedua kali setelah Presiden AS Donald Trump membuka pintu soal negosiasi paket stimulus. Sebelumnya Trump menolak proposal yang diajukan Partai Demokrat.

Sektr energi, utilitas, dan finansial mencatat penguatan terbesar. Sementara itu, harga minyak mentah menguat karena Badai Delta mendekati pantai Louisiana.

"Kemungkinan volatilitas jangka pendek akan terus bertahan menyusul maju mundurnya prospek kesepakatan stimulus," tulis tim analis UBS Global Wealth Management yang dipimpin oleh Mark Haefele dalam sebuah catatan.

"Kesepakatan stimulus akan tercapai pada akhirnya, bank sentral akan terus mendukung, dan perkembangan medis masih memiliki ruang untuk mengejutkan,” lanut mereka, seperti dikutip Bloomberg.

Eaton Vance Corp menguat setelah perusahaan investasi tersebut sepakar untuk diambil alih oleh Morgan Stanley. Adapun saham IBM melonjak setelah mengatakan akan melepas unit usaha infrastruktur perseroan.

Sementara itu, saham Regeneron Pharmaceuticals Inc. menguat setelah Trump mengatakan koktail antibodi adalah "kunci" untuk pemulihannya yang cepat. Presiden mengatakan dia akan mengizinkan penggunaan darurat atas obat tersebut.

Sentimen bullish sekarang kembali mengendalikan pasar, di tengah meningkatnya ekspektasi bahwa kemenangan calon presiden Joe Biden dan Partai Demokrat di Kongres akan mendorong pasar saham.

Skenario tersebut tampaknya agak menekan volatilitas bahkan ketika risiko dari perpecahan dalam pemerintahan hingga kebangkitan kembali kasus virus corona mengancam pemulihan ekonomi.

"Pada titik ini pasar kemungkinan memproyeksikan kemenangan Biden. Ini adalahskenario yang patut dipertimbangkan," kata direktur pelaksana Logan Capital Management Bill Fitzpatrick.

Sementara itu, Ketua DPR AS, Nancy Pelosi, mengatakan tidak akan ada RUU mengenai maskapai penerbangan yang berdiri sendiri, tanpa jaminan bahwa stimulus lainnya akan dibahas.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bursa as
Editor : Aprianto Cahyo Nugroho
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top