Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Kalbe Farma (KLBF) Ungkap Belum Berencana Produksi Remdesivir

Presiden Direktur Kalbe Farma Vidjongtius mengungkap bahwa pihaknya memang belum berencana untuk melakukan produksi obat antivirus injeksi tersebut dengan fasilitas produksi sendiri.
Ria Theresia Situmorang
Ria Theresia Situmorang - Bisnis.com 01 Oktober 2020  |  16:18 WIB
Presiden Direktur PT Kalbe Farma Tbk. Vidjongtius memberikan paparan saat berkunjung ke kantor Bisnis Indonesia, di Jakarta, Selasa (15/5/2018). - JIBI/Dwi Prasetya
Presiden Direktur PT Kalbe Farma Tbk. Vidjongtius memberikan paparan saat berkunjung ke kantor Bisnis Indonesia, di Jakarta, Selasa (15/5/2018). - JIBI/Dwi Prasetya

Bisnis.com, JAKARTA – Berbeda dengan PT Kimia Farma Tbk. (KAEF) yang sudah berencana untuk memproduksi sendiri obat antivirus Avigan di dalam negeri, emiten farmasi PT Kalbe Farma Tbk. (KLBF) menyatakan masih dalam tahap pemasaran dan pendistribusian obat antivirus Covifor atau Remdesivir.

Presiden Direktur Kalbe Farma Vidjongtius mengungkap bahwa pihaknya memang belum berencana untuk melakukan produksi obat antivirus injeksi tersebut dengan fasilitas produksi sendiri.

“Belum ada pembicaraan kesana karena pabriknya memang ada di Hetero, India. Jadi, kami saat ini belum ada rencana untuk investasi pabrik karena kami saat ini adalah sebagai pemasaran dan distribusi,” ungkap Vidjongtius dalam konferensi pers peluncuran obat antivirus Covifor di Jakarta, Kamis (1/10/2020).

Dengan demikian, perseroan menyatakan tidak melakukan investasi untuk produksi obat yang akan mulai dipasarkan ke seluruh Indonesia pada hari ini.

Namun, ia mengungkap bahwa perseroan melakukan persiapan anggaran modal kerja untuk pengadaan obat tersebut yang selanjutnya akan didistribusikan ke seluruh Indonesia.

Lebih lanjut, Vidjongtius mengatakan bahwa perseroan melakukan kerjasama dengan PT Amarox Pharma Global selaku anak usaha Hetero di India untuk melakukan pemasaran obat mengandalkan jaringan distribusi perseroan yang tersebar di seluruh penjuru negeri.

Disebutkannya lagi, pemasaran obat yang sudah mendapatkan izin dari Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) ini hanya akan dilakukan ke fasilitas kesehatan rumah sakit mengingat pemanfaatannya hanya efektif untuk pasien Covid-19 dengan kondisi yang kritis.

Terkait kapasitas produksi, Amarox menjanjikan bahwa pihaknya selaku perwakilan Hetero di Indonesia akan menyanggupi suplai obat Covifor yang dibutuhkan di dalam negeri. Hal ini mengingat Hetero memiliki kapasitas produksi Covifor yang besar di negara asalnya.

Adapun, Covifor yang tersedia dalam bentuk injeksi ini dinilai mampu menghambat replikasi virus Covid-19 dan diharapkan tidak akan memperparah kondisi pasien kritis.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

emiten farmasi kalbe farma antivirus
Editor : Hafiyyan
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top