Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Suspensi Dilepas, Saham Trinitan Metals (PURE) Langsung Ngamuk

Saham Trinitan Metals and Minerals langsung melesat 11,26 persen pada perdagangan di sesi pertama hari ini, Selasa (29/9/2020).
M. Nurhadi Pratomo
M. Nurhadi Pratomo - Bisnis.com 29 September 2020  |  10:05 WIB
PT Trinitan Metals and Minerals Tbk. (PURE). Istimewa
PT Trinitan Metals and Minerals Tbk. (PURE). Istimewa

Bisnis.com,JAKARTA — PT Trinitan Metals and Minerals Tbk. langsung tancap gas sejak pembukaan sesi pertama Selasa (29/9/2020).

PT Bursa Efek Indonesia (BEI) melakukan penghentian sementara atau suspensi perdagangan saham dan waran Seri I Trinitan Metals and Minerals sejak perdagangan 17 September 2020. Kebijakan itu diambil setelah terjadi peningkatan kumulatif harga saham emiten bersandi PURE tersebut.

Dalam pengumuman terbarunya, BEI menyebut suspensi atas perdagangan saham dan waran Seri I PURE telah berakhir. 

“Perdagangan saham dan waran PURE di pasar reguler dan pasar tunai dibuka kembali mulai perdagangan sesi pertama 29 September 2020,” tulis Manajemen BEI dikutip, Selasa (29/9/2020).

Pergerakan PURE langsung tancap gas menguat ke Rp304 sejak pembukaan Selasa (29/9/2020). Harga saham naik 11,26 persen ke level Rp336 hingga pukul 09:40 WIB.

Total nilai transaksi senilai Rp32,5 miliar pada awal perdagangan. Investor mendominasi dengan transaksi beli Rp32,5 miliar sementara asing hanya beli Rp1,7 juta.

Berdasarkan komposisi kepemilikan per 31 Agustus 2020, PT Trinitan Resourcetama Indonesia menjadi pemegang saham terbesar PURE dengan kepemilikan 69,74 persen atau 929,90 juta lembar. Sisanya, 30,26 persen atau 403,43 juta lembar dimiliki oleh masyarakat.

Emiten lain yang tergabung dalam Trinitan Group adalah PT Sky Energy Indonesia Tbk. (JSKY). Tercatat, PT Trinitan Global Pasifik mengempit porsi 10,15 persen atau 206,31 juta lembar di perseroan.

JSKY juga mengalami peningkatan harga kumulatif yang signifikan. Akibatnya, BEI juga memutuskan penghentian sementara perdagangan pada 17 September 2020 sebelum membuka lagi pada 18 September 2020.

Setelah dibuka kembali, JSKY malah semakin melesat dengan menguat 21,31 persen ke level Rp296 pada akhir sesi 18 September 2020. Oleh karena itu, otoritas kembali mensuspensi perdagangan saham perseroan mulai sesi perdagangan 21 September 2020 sampai dengan pengumuman lebih lanjut.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

suspensi sky energy Trinitan Metals and Minerals
Editor : Rivki Maulana
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top