Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Wall Street Cetak Rekor Beruntun, Harga Emas Makin Tertinggal

Pada perdagangan Kamis (27/8/2020) pukul 06.50 WIB, harga emas spot koreksi 0,11 persen atau 2,19 poin menjadi US$1.952,27 per troy ounce.
Hafiyyan
Hafiyyan - Bisnis.com 27 Agustus 2020  |  07:07 WIB
Emas batangan cetakan PT Aneka Tambang Tbk. Harga emas 24 karat Antam dalam sepekan terakhir mengalami lonjakan hingga menyentuh hampir Rp1 juta per gram. - logammulia.com
Emas batangan cetakan PT Aneka Tambang Tbk. Harga emas 24 karat Antam dalam sepekan terakhir mengalami lonjakan hingga menyentuh hampir Rp1 juta per gram. - logammulia.com

Bisnis.com, JAKARTA - Harga emas berpeluang mengalami koreksi lanjutan seiring dengan kenaikan pasar saham dan pidato Federal Reserve.

Pada perdagangan Kamis (27/8/2020) pukul 06.50 WIB, harga emas spot koreksi 0,11 persen atau 2,19 poin menjadi US$1.952,27 per troy ounce.

Harga emas Comex kontrak Desember 2020 terpantau menguat 7,8 poin atau 0,4 persen ke level US$1.960,3 per troy ounce. Sementara itu, indeks dolar AS terpantau melemah tipis 0,013 poin atau 0,01 persen ke level 93,006.

Harga emas melemah di tengah merosotnya minat terhadap aset aman. Investor kembali bergairah mengoleksi aset berisiko seperti saham.

Mengutip Bloomberg, ketika ekonomi global dibuka kembali, investor fokus pada kemajuan vaksin virus korona sambil menunjukkan optimisme yang hati-hati tentang pengendalian wabah baru.

Investor juga menunggu pidato Ketua Federal Reserve Jerome Powell pada hari Kamis tentang tinjauan kerangka kebijakan moneter bank sentral, yang diharapkan memerlukan strategi inflasi baru.

“Tidak diragukan lagi kejelasan akan dicari melalui Jackson Hole Symposium minggu ini,” kata Ben Emons, direktur pelaksana untuk strategi makro global di Medley Global Advisors.

Sementara itu, pada penutupan perdagangan Rabu (26/8/2020), Indeks S&P 500 naik 1,02 persen menjadi 3.478,73, mencapai rekor tertinggi dengan kenaikan kelima berturut-turut dan kenaikan terbesar dalam dua minggu.

Dow Jones Industrial Average naik 0,3 persen menjadi 28.331,92, tertinggi dalam enam bulan. Nasdaq Composite Index meningkat 1,73 persen menjadi 11.665,06, mencapai rekor tertinggi dengan kenaikan kelima berturut-turut dan kenaikan terbesar dalam dua minggu.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

emas Harga Emas Hari Ini dolar as wall street
Editor : Hafiyyan
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top