Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Kalbe Farma (KLBF) Sudah Rogoh Capex Rp600 Miliar

Capex periode 2020 digunakan untuk menyelesaikan dua pabrik di Cikarang, Jawa Barat, yang ditujukan untuk memproduksi obat bebas yang saat ini membutuhkan kapasitas lebih.
M. Nurhadi Pratomo
M. Nurhadi Pratomo - Bisnis.com 27 Agustus 2020  |  18:15 WIB
Presiden Direktur PT Kalbe Farma Tbk. Vidjongtius memberikan paparan saat berkunjung ke kantor Bisnis Indonesia, di Jakarta, Selasa (15/5/2018). - JIBI/Dwi Prasetya
Presiden Direktur PT Kalbe Farma Tbk. Vidjongtius memberikan paparan saat berkunjung ke kantor Bisnis Indonesia, di Jakarta, Selasa (15/5/2018). - JIBI/Dwi Prasetya

Bisnis.com, JAKARTA — Emiten farmasi PT Kalbe Farma Tbk. telah merealisasikan 60 persen dari target anggaran belanja modal periode 2020.

Presiden Direktur Kalbe Farma Vidjongtius mengungkapkan perseroan telah merealisasikan belanja modal atau capital expenditure (capex) Rp600 miliar hingga semester I/2020. Pihaknya memprediksi realisasi sampai dengan akhir tahun akan mencapai Rp1 triliun.

Vidjongtius menjelaskan bahwa capex periode 2020 digunakan untuk menyelesaikan dua pabrik di Cikarang, Jawa Barat. Fasilitas itu menurutnya untuk obat bebas yang saat ini membutuhkan kapasitas lebih.

“Karena [permintaan] vitamin untuk daya tahan tubuh meningkat. [Alokasi capex] juga untuk dua gudang di Cikarang,” jelasnya kepada Bisnis, Kamis (27/8/2020).

Seperti diketahui, Kalbe Farma melaporkan pertumbuhan penjualan bersih 3,8 persen secara year on year (yoy) menjadi Rp11,60 triliun pada semester I/2020. Laba bersih yang dikantongi perseroan naik 10,3 persen secara tahunan menjadi Rp1,38 triliun per 30 Juni 2020.

“Walaupun dampak Covid-19 terhadap makroekonomi Indonesia di kuartal II/2020 cukup menantang, perseroan dapat mempertahankan pertumbuhan penjualan dan laba bersih yang positif dan stabil,” ujar Direktur Keuangan Kalbe Farma Bernadus Karmin Winata.

Emiten farmasi itu menyatakan akan terus menggabungkan strategi pengelolaan portofolio produk, mengelola efektivitas kegiatan penjualan dan pemasaran, dan melakukan transformasi pemanfaatan teknologi digital. Selain itu, KLBF juga memonitor biaya-biaya operasional lainnya untuk mempertahankan tingkat laba sebelum pajak penghasilan.

“Pertumbuhan laba bersih yang lebih tinggi dibandingkan pertumbuhan penjualan bersih terutama disebabkan oleh peningkatan efisiensi di biaya operasional, keuntungan selisih kurs, dan tarif pajak yang lebih rendah,” jelas Bernadus.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

capex kalbe farma
Editor : Aprianto Cahyo Nugroho
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top