Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Kinerja Kuartal I/2020 : Laba Bersih Buana Lintas Lautan (BULL) Melesat 380 Persen

Laba bersih Buana Lintas Lautan melonjak berkait kenaikan pendapatan hingga 83 persen. Di samping itu, perolehan margin yang tinggi juga menjadi faktor yang membuat kinerja profitabilitas perseroan cemerlang.
Lorenzo Anugrah Mahardhika
Lorenzo Anugrah Mahardhika - Bisnis.com 25 Juni 2020  |  09:38 WIB
Kapal tanker BULL Kangean, salah satu armada PT Buana Lintas Lautan Tbk.  - bull.co.id
Kapal tanker BULL Kangean, salah satu armada PT Buana Lintas Lautan Tbk. - bull.co.id

Bisnis.com, JAKARTA - Emiten pelayaran PT Buana Lintas Lautan Tbk (BULL) mencatatkan kenaikan laba bersih hingga 380,48 persen pada kuartal I/2020.

Berdasarkan keterangan resmi perseroan di laman Bursa Efek Indonesia, Kamis (25/6/2020), BULL mencatatkan laba bersih sebesar US$19,7 juta berbanding dengan US$4,1 juta pada kuartal I/2019.

Hasil tersebut juga didukung oleh kenaikan pendapatan usaha sebesar 84,18 persen. Pada kuartal I/2020, BULL mencatatkan pendapatan sebesar US$43,1 juta, jauh diatas penerimaan pada periode yang sama tahun sebelumnya yakni senilai US$23,4 juta.

Direktur Utama BULL Kevin Wong mengatakan, peningkatan kinerja ditopang oleh pertumbuhan armada sebanyak 13 kapal tanker tambahan dengan margin lebih tinggi. Selain itu, peningkatan kontribusi dari pasar internasional dengan margin tinggi.

Ia melanjutkan, sepanjang 2019 perusahaan juga menerima delapan kapal tambahan. Meskipun kapal-kapal tersebut tidak sepenuhnya berkontribusi di kuartal I/2019, tambahan armada tersebut beroperasi penuh di kuartal I/2020.

“Kami juga membeli lima kapal lainnya di kuartal pertama 2020, yang beroperasi secara bertahap di periode yang sama 2020,” ujarnya.

Selain itu, rata-rata pendapatan time charter equivalent (TCE) untuk seluruh segmen kapal tanker BULL meningkat karena diversifikasi usaha yang merambah pasar internasional. Dalam 20 tahun terakhir, rerata pendapatan TCE untuk segmen kapal tanker utama BULL di pasar internasional 52 persen lebih tinggi dari pasar domestik.

Pada kuartal I/2020, kontribusi pendapatan TCE BULL dari pasar internasional meningkat menjadi 35 persen dari sebelumnya di kisaran 20 persen. Selain itu, di pasar kapal tanker internasional, tingkat harga TCE untuk kapal tanker berukuran Long Range 2 (LR2) dan handy-sized rata-rata meningkat sebesar 21,5 persen.

Kenaikan tingkat TCE untuk segmen kapal tanker BULL dipengaruhi oleh 3 faktor, yaitu tingkat pemesanan kapal baru yang rendah, kenaikan permintaan, dan penurunan pasokan. Tingkat pemesanan kapal baru yang sedang dalam konstruksi (new buildings) berada pada tingkat terendah dalam 20 tahun terakhir.

“Artinya, tidak banyak kapal tanker baru yang akan menambah armada tanker dunia,” lanjutnya.

Pada saat yang sama, permintaan untuk kapal tanker minyak meningkat karena jarak transportasi yang lebih jauh dan adanya disrupsi akibat implementasi peraturan IMO 2020 yang membutuhkan bahan bakar yang lebih bersih untuk semua jenis kapal.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

pelayaran buana lintas lautan
Editor : Rivki Maulana
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top