Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Rupiah Gagal Menguat Bersama Mayoritas Mata Uang Asia

Berdasarkan data Bloomberg, hingga pukul 09.42 WIB rupiah melemah 0,27 persen atau terkoreksi 40 poin ke level Rp14.750 per dolar AS. Pada pembukaan perdagangan, rupiah dibuka melemah 0,14 persen atau 20 poin menjadi Rp14.730 per dolar AS.
Finna U. Ulfah
Finna U. Ulfah - Bisnis.com 26 Mei 2020  |  10:01 WIB
Karyawati bank menata uang dollar dan rupiah di kantor cabang PT Bank Mandiri Tbk. di Jakarta, Rabu (22/4/2020). Bisnis - Dedi Gunawan
Karyawati bank menata uang dollar dan rupiah di kantor cabang PT Bank Mandiri Tbk. di Jakarta, Rabu (22/4/2020). Bisnis - Dedi Gunawan

Bisnis.com, JAKARTA - Nilai tukar rupiah gagal bergerak menguat bersama dengan mayoritas mata uang Asia lainnya pada perdagangan Selasa (26/5/2020).

Berdasarkan data Bloomberg, hingga pukul 09.42 WIB rupiah melemah 0,27 persen atau terkoreksi 40 poin ke level Rp14.750 per dolar AS. Pada pembukaan perdagangan, rupiah dibuka melemah 0,14 persen atau 20 poin menjadi Rp14.730 per dolar AS.

Kinerja rupiah saat ini menjadi salah satu yang terlemah, karena mayoritas mata uang Asia lainnya berhasil menguat terhadap dolar AS pada awal perdagangan kali ini. Adapun, di zona merah rupiah ditemani oleh rupee yang turun 0,45 persen dan ringgit yang melemah 0,39 persen.

Padahal, indeks dolar AS yang mengukur kekuatan greenback di hadapan sekeranjang mata uang utama bergerak melemah 0,16 persen ke level 99,701.

Sementara itu, sepanjang tahun berjalan 2020 rupiah telah terkoreksi hingga 6,39 persen.

Dalam publikasi riset Monex Investindo Futures pun, aset berisiko berpotensi menguat didukung oleh sentimen perkembangan vaksin Covid-19 yang diungkapkan oleh World Health Organization (WHO).

“Namun, ketegangan antara AS-China juga menjadi pengganjal kekhawatiran pasar terhadap kemungkinan perang dingin yang akan kembali melumpuhkan ekonomi kedua negara dengan ekonomi terbesar dunia itu,” tulis Monex Investindo Futures dalam publikasi risetnya, dikutip Selasa (26/5/2020).

Eskalasi ketegangan itu pun diproyeksi juga akan berimbas negatif bagi negara-negara lainnya sehingga akan kembali menjadi katalis penahan aset-aset berisiko untuk bergerak lebih tinggi, termasuk rupiah.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Gonjang Ganjing Rupiah dolar as Rupiah
Editor : Hafiyyan
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top