Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Bursa Jepang dan Hong Kong Merah, Kospi Index Merosot 1,4 Persen

Kospi bergerak di rentang 1.961 - 2.002,65. Namun, penguatan indeks yang dibuka di posisi 2.001,6 itu tidak bertahan lama dan terjerembab 1,41 persen ke posisi 1.970,13 saat penutupan.
Finna U. Ulfah
Finna U. Ulfah - Bisnis.com 22 Mei 2020  |  14:37 WIB
Bursa Saham Korea Selatan. -  Seong Joon Cho / Bloomberg
Bursa Saham Korea Selatan. - Seong Joon Cho / Bloomberg

Bisnis.com, JAKARTA - Bursa Korea Selatan merosot seiring dengan tren pelemahan Bursa Asia. Pada penutupan perdagangan Jumat (22/4/2020) Kospi Index turun 1,41 persen.

Dikutip dari Bloomberg, sepanjang perdagangan hari ini, Kospi bergerak di rentang 1.961 - 2.002,65. Namun, penguatan indeks yang dibuka di posisi 2.001,6 itu tidak bertahan lama dan terjerembab 1,41 persen ke posisi 1.970,13 saat penutupan.

Sepanjang tahun berjalan, Kospi sudah melemah 10,35 persen. Setahun terakhir harga berfluktuasi di kisaran 1.439,43 - 2.277,23.

Pelemahan Kospi terjadi seiring dengan penurunan Bursa Asia, terutama Hong Kong yang terjatuh paling dalam, akibat memanasnya hubungan AS-China. Hangseng Hong Kong anjlok sekitar 5 persen siang ini.

Untuk diketahui, Presiden AS Donald Trump bersikeras untuk memberlakukan undang-undang keamanan nasional Hong Kong sebagai buntut dari aksi demonstrasi yang terjadi pada tahun lalu.

Namun, Pemerintah China telah menanggapi tuduhan Presiden AS Donald Trump dan memperingatkan bahwa Negeri Panda itu akan menjaga kedaulatan, keamanan, dan kepentingannya serta mengancam tindakan balasan.

Kepala Strategi Investasi BlueBay Asset Management LLP David Riley mengatakan bahwa risiko geopolitik kembali menghantui pasar dan akan menjadi sentimen negatif dalam beberapa perdagangan ke depan di tengah sentimen pandemi Covid-19 yang belum usai.

Trump menyahut dengan mengancam untuk tidak ingin bernegosiasi dagang kembali dengan China. Kicauan ini menghancurkan optimisme pasar terhadap kesepakatan dagang tahap kedua yang semula direncanakan dapat diselesaikan pada November tahun ini.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Bursa Asia indeks kospi bursa korea
Editor : Hafiyyan
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top