Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Ikuti Tren Pasar Asia, Bursa Jepang Ditutup Melemah

Pada perdagangan Jumat (22/5/2020) indeks Topix ditutup dengan pelemahan 0,9 persen atau 13,41 poin ke level 1.477,8. Sejalan dengan Topix, indeks Nikkei 225 berakhir di level 20.388,16 dengan koreksi 0,8 persen atau 164,15. Nikkei 500 juga koreksi 0,45 persen atau 9,44 poin menjadi 2.092,31.
Finna U. Ulfah
Finna U. Ulfah - Bisnis.com 22 Mei 2020  |  14:20 WIB
Tokyo Stock Exchange. - Bloomberg
Tokyo Stock Exchange. - Bloomberg

Bisnis.com, JAKARTA - Bursa Jepang kompak mengalami pelemahan seiring dengan tren pelemahan Bursa Asia akibat memanasnya ketegangan antara Amerika Serikat dan China.

Pembalasan ini setelah Amerika Serikat bersikeras untuk memberlakukan undang-undang keamanan nasional Hong Kong yang disepakati merupakan wilayah China, tetapi saat ini memiliki peerintahan sendiri.

Berdasarkan data Bloomberg, pada perdagangan Jumat (22/5/2020) indeks Topix ditutup dengan pelemahan 0,9 persen atau 13,41 poin ke level 1.477,8. Sejalan dengan Topix, indeks Nikkei 225 berakhir di level 20.388,16 dengan koreksi 0,8 persen atau 164,15. Nikkei 500 juga koreksi 0,45 persen atau 9,44 poin menjadi 2.092,31.

Kepala Strategi Investasi BlueBay Asset Management LLP David Riley mengatakan bahwa risiko geopolitik kembali menghantui pasar dan akan menjadi sentimen negatif dalam beberapa perdagangan ke depan di tengah sentimen pandemi Covid-19 yang belum usai.

Untuk diketahui, Presiden AS Donald Trump bersikeras untuk memberlakukan undang-undang keamanan nasional Hong Kong sebagai buntut dari aksi demonstrasi yang terjadi pada tahun lalu.

Namun, Pemerintah China telah menanggapi tuduhan Presiden AS Donald Trump dan memperingatkan bahwa Negeri Panda itu akan menjaga kedaulatan, keamanan, dan kepentingannya serta mengancam tindakan balasan.

Trump menyahut dengan mengancam untuk tidak ingin bernegosiasi dagang kembali dengan China. Kicauan ini menghancurkan optimisme pasar terhadap kesepakatan dagang tahap kedua yang semula direncanakan dapat diselesaikan pada November tahun ini.

“Ini kekhawatiran besar bagi pasar bahwa hubungan dagang kembali memanas, dan ini merupakan sumber potensial lainnya untuk pelemahan dan koreksi aset-aset berisiko,” ujar Riley seperti dikutip dari Bloomberg, Jumat (22/5/2020).

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bursa jepang indeks topix nikkei 225 Bursa Asia

Sumber : bloomberg

Editor : Hafiyyan
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top