Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

10 Saham Top Losers Sepekan, Bank Maspion (BMAS) Paling Tertekan

Sejumlah saham tercatat mengalami penurunan harga perdagangan di tengah pelemahan Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) sebesar 2,99 persen sepanjang perdagangan sepekan ini, 20 April – 24 April 2020.
Ni Putu Eka Wiratmini
Ni Putu Eka Wiratmini - Bisnis.com 25 April 2020  |  12:00 WIB
Pengunjung menggunakan smarphone didekat papan elektronik yang menampilkan perdagangan harga saham di Jakarta, Rabu (22/4/2020). Bisnis - Dedi Gunawan
Pengunjung menggunakan smarphone didekat papan elektronik yang menampilkan perdagangan harga saham di Jakarta, Rabu (22/4/2020). Bisnis - Dedi Gunawan

Bisnis.com, JAKARTA --  Sejumlah saham tercatat mengalami penurunan harga perdagangan di tengah pelemahan Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) sebesar 2,99 persen sepanjang perdagangan sepekan ini, 20 April – 24 April 2020.

Berdasarkan data Bursa Efek Indonesia (BEI) yang dikutip Bisnis, Sabtu (25/4/2020), saham Bank Maspion Indonesia Tbk. tercatat mengalami penurunan harga paling signifikan.

Saham berkode emiten BMAS tersebut tercatat mengalami penurunan harga 30,00% menjadi Rp280 per lembar saham. Pada akhir pekan sebelumnya, bank yang akan melepas 30,01% sahamnya ke perusahaan Thailand ini masih memperdagangkan sahamnya di harga Rp400 per lembar saham.

Aesler Grup Internasional Tbk. menyusul di posisi kedua sebagai saham dengan penurunan harga 29,38% menjadi Rp250 per lembar saham. Posisi ketiga, Kresna Graha Investama Tbk. dengan penurunan harga saham 29,33% menjadi Rp147 per lembar saham.

Bumi Benowo Sukses Sejahtera Tbk. menjadi saham dengan penurunan harga saham keempat terbesar yakni 29,25% menjadi Rp150 per lembar saham. Posisi kelima, Jasnita Telekomindo Tbk. dengan penurunan harga saham 29,20% menjadi Rp177 per lembar saham.

Selanjutnya, Envy Technologies Indonesia Tbk. mengalami penurunan harga saham 29,19% menjadi Rp131 per lembar saham. Borneo Olah Sarana Sukses Tbk. berada di posisi ketujuh dengan penurunan harga saham 29,06%.

Posisi kedelapan, Multifiling Mitra Indonesia Tbk. dengan penurunan harga saham 28,99% menjadi Rp600 per lembar saham. Selanjutnya, Steady Safe Tbk. mengalami penurunan harga saham 27,78% menjadi Rp182 per lembar saham.

Posisi terakhir, Kapuas Prima Coal Tbk.  dengan penurunan harga saham 26,06% menjadi Rp139 per lembar saham.  


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

saham
Editor : Ropesta Sitorus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top