Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Kinerja Masih Nyetrum, Emiten Kabel (KBLM) Catat Laba 38,64 Miliar

Jumlah tersebut mengalami penurunan 4,89 persen, dibandingkan laba bersih yang tercatat pada akhir 2018 yakni sebesar Rp40,67 miliar.
Dhiany Nadya Utami
Dhiany Nadya Utami - Bisnis.com 31 Maret 2020  |  14:05 WIB
Petugas memasang kabel tegangan tinggi di Bandung, Jawa Barat, Sabtu (21/3/2020). Bisnis - Dedi Gunawan
Petugas memasang kabel tegangan tinggi di Bandung, Jawa Barat, Sabtu (21/3/2020). Bisnis - Dedi Gunawan

Bisnis.com, JAKARTA – Emiten kabel PT Kabelindo Murni Tbk. (KBLM) mencatatkan laba bersih yang diatribusikan kepada entitas induk sebesar Rp38,64 miliar per akhir Desember 2019.

Berdasarkan laporan keuangan yang dikutip dari keterbukaan informasi BEI, jumlah tersebut mengalami penurunan 4,89 persen, dibandingkan laba bersih yang tercatat pada akhir 2018 yakni sebesar Rp40,67 miliar.

Dengan penurunan tersebut, laba per saham yang tercatat pada tahun 2019 adalah Rp34,51 per saham, turun dibandingkan tahun sebelumnya yakni Rp36,32 per saham.

Perusahaan berkode emiten KBLM juga mencatatkan penurunan penjualan bersih sebesar 7,59 persen, dari Rp1,24 triliun pada 2018 menjadi Rp1,14 triliun pada 2019.

Penjualan mayoritas berasal dari segmen kabel listrik sebesar Rp1,13 triliun, sedangkan segmen kabel telekomunikasi hanya Rp10,64 miliar.

Beban pokok penjualan juga turut menurun sebesar 7,06 persen yakni menjadi Rp1,04 triliun dari yang semula Rp1,12 trilun. Sementara beban usaha naik tipis 0,92 persen dari Rp56,92 miliar menjadi Rp57,44 miliar.

Pada pos liabilitas, perseroan tercatat berhasil menekan liabilitasnya hingga 8,51 persen sepanjang 2019, dari sebelumnya Rp476,88 miliar menjadi Rp436,31 miliar, dengan rincian liabilitas jangka pendek Rp422,31 miliar dan liabilitas jangka panjang Rp13,70 miliar.

Sementara itu total ekuitas KBLM tercatat naik dari Rp821,46 miliar pada 2018 lalu, menjadi Rp848,42 miliar pada 2019 atau tumbuh sekitar 3,28 persen.

Untuk aset, hingga akhir 2019 perseroan membukukan total aset sebesar Rp1,28 triliun, menyusut 1,07 persen dibandingkan periode tahun sebelumnya yakni Rp1,29 triliun. Rincian aset KBLM terdiri atas aset lancar Rp575,91 miliar dan aset tidak lancar Rp708,51 miliar.

Adapun pada pos kas dan setara kas akhir tahun, KBLM mencatatkan penurunan kas hingga 21,25 persen menjadi Rp32,21 miliar dari yang sebelumnya Rp40,90 miliar.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Kinerja Emiten kabel kabelindo murni
Editor : Hafiyyan
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

Foto

BisnisRegional

To top