Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

​Duta Pertiwi (DUTI) Raih Laba Bersih Rp1,1 Triliun.

Perolehan laba ditopang pertumbuhan pendapatan yang mencapai 10,5 persen.
Finna U. Ulfah
Finna U. Ulfah - Bisnis.com 27 Maret 2020  |  15:52 WIB
Direktur Utama PT Duta Pertiwi Tbk. Teky Mailoa (dari kanan) berbincang dengan Wakil Direktur Utama Lie Jani Harjanto dan Direktur Stevanus Hartono Adjiputro di sela-sela paparan publik hasil RUPST, Tangerang Selatan, Banten Rabu (23/5/2018). - JIBI/Felix Jody Kinarwan
Direktur Utama PT Duta Pertiwi Tbk. Teky Mailoa (dari kanan) berbincang dengan Wakil Direktur Utama Lie Jani Harjanto dan Direktur Stevanus Hartono Adjiputro di sela-sela paparan publik hasil RUPST, Tangerang Selatan, Banten Rabu (23/5/2018). - JIBI/Felix Jody Kinarwan

Bisnis.com, JAKARTA - Emiten properti PT Duta Pertiwi Tbk membukukan laba bersi sebanyak Rp1,1 triliun pada 2019, naik 20,9 persen secara tahunan.

Mengutip laporan keuangan, emiten bersandi DUTI itu hanya memperoleh laba tahun berjalan yang dapat diatribusikan kepada pemilik entitas induk sebesar Rp911 miliar pada 2018.

Kenaikan laba tersebut didukung oleh kenaikan pendapatan sebesar 10,5 persen, naik dari Rp2,22 triliun pada 2018 menjadi sebesar Rp2,45 triliun pada 2019. Adapun, segmen penjualan tanah, rumah dan ruko masih menjadi kontributor utama.

Segmen tersebut menyumbang sekitar Rp1,38 triliun, naik 10,9 persen dari realisasi tahun lalu sebesar Rp1,25 triliun. Selain itu, penjualan tanah dan bangunan strata title juga naik tajam menjadi sebesar Rp129 miliar, dibanding perolehan 2018 yang hanya sebesar Rp12,5 juta.

Sementara itu, pendapatan di luar dua segmen tersebut mencatatkan penurunan kinerja. Segmen sewa turun 1,79 persen menjadi Rp656 miliar, segmen hotel turun 8,7 persen ke Rp67 miliar, segmen arena rekreasi terkontraksi 5,04 persen menjadi Rp18,4 miliar, dan segmen lain-lain menyumbang sekitar Rp197,9 miliar, turun 6,4 persen.

Meski mencatatkan kenaikan laba, keuangan anak usaha Sinarmas Group itu mendapat tekanan dari beban pokok penjualan yang meningkat drastis 30,37 persen menjadi Rp588 miliar.

Peningkatan utamanya disumbang oleh beban penjualan tanah, rumah dan ruko yang mencapai Rp407,8 miliar naik dari realisasi tahun lalu Rp357,9 miliar.

Di sisi lain, total aset perseroan mencapai Rp13,7 triliun dengan aset tidak lancar sekitar Rp7,06 triliun dan aset lancar sebesar Rp6,72 triliun.

Total liabilitas DUTI tercatat sebesar Rp3,19 triliun dengan liabilitas jangka panjang Rp1,44 triliun dan liabilitas jangka pendek Rp1,75 triliun. Adapun kas dan setara kas perseroan pada akhir periode tercatat sebesar Rp3,03 triliun.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

properti Kinerja Emiten duta pertiwi
Editor : Rivki Maulana
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

BisnisRegional

To top