Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Emiten Plastik, PBID Incar Pertumbuhan Dua Digit

Regulasi yang dirilis pemerintah daerah tidak membuat kinerja emiten plastik surut di tengah berkembang bisnis consumer good dan ritel di Indonesia.
Ria Theresia Situmorang
Ria Theresia Situmorang - Bisnis.com 09 Februari 2020  |  11:09 WIB
Produk Plastik.  - pancabudi.com
Produk Plastik. - pancabudi.com

Bisnis.com, JAKARTA -- Emiten plastik PT Panca Budi Idaman Tbk. megincar pertumbuhan pendapatan dua digit hingga 10 persen pada 2020.

Emiten bersandi saham PBID tak gentar meskipun adanya beleid yang berpotensi menahan laju pertumbuhan plastik di Indonesia. Salah satunya, larangan penggunaan kantong plastik yang tertuang pada Pergub Nomor 142 tahun 2018 dan efektif berlaku mulai 1 Juli 2020.

Lebih dari itu, perseroan menargetkan segmen yang akan lebih difokuskan adalah plastik food grade

"Mengenai government regulation, kami belum mengetahui dampaknya ke depan, tapi masyarakat masih butuh plastic food grade untuk makanan dan minuman. Kami mendukung sektor makanan dan minuman, yang mana industri ini selalu berpotensi tumbuh tinggi," ungkap Direktur dan Sekretaris Perusahaan Lukman Hakim kepada Bisnis.com pada Sabtu (8/2/2020). 

Lukman menjelaskan perseroan akan lebih terfokus memproduksi plastic food grade untuk makanan dan minuman karena memang saat ini pasar belum memiliki substitusi. 

"Sekarang juga banyak bisnis e-commerce yang tumbuh tinggi dan sektor UKM dan pasar tradisional yang lagi bertumbuh. Tentunya, semuanya membutuhkan packaging. Kami fokus ke consumer packaging. Contoh saja untuk gula butuh plastic food grade," terangnya.

Pasar Jabodetabek, lanjutnya, masih menjadi andalan Panca Budi Idaman. Namun kini pihaknya sudah melakukan peningkatan distribusi ke luar daerah.

"Tetap maintain di Jabodetabek, dan kami sudah meningkatkan distribusi kami di Jatim, Jateng, Sulawesi dan Kalimantan," ungkapnya.

Berdasarkan laporan keuangan per 30 September 2019, Panca Budi Idaman membukukan pendapatan senilai Rp3,49 triliun atau naik 10,20 persen secara tahunan. Adapun, kontribusi dari segmen kantong plastik menyumbang sebesar 55,75 persen dari total penjualan atau sekitar Rp1,95 triliun.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

plastik
Editor : Novita Sari Simamora
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top