Selamat Sempurna (SMSM) Pangkas Target Tahunan

Emiten komponen otomotif, PT Selamat Sempurna Tbk. memangkas target tahunan 2019 dari yang telah ditetapkan sebelumnya pada awal tahun.
Muhammad Ridwan
Muhammad Ridwan - Bisnis.com 07 Agustus 2019  |  00:20 WIB
Selamat Sempurna (SMSM) Pangkas Target Tahunan
Karyawan berada di depan papan elektronik yang menampilkan harga saham di Jakarta, Senin (22/7/2019). - Bisnis/Abdullah Azzam

Bisnis.com, JAKARTA — Emiten komponen otomotif, PT Selamat Sempurna Tbk. memangkas target tahunan 2019 dari yang telah ditetapkan sebelumnya pada awal tahun.

Adapun, target tersebut direvisi oleh perseroan merujuk dengan hasil kinerja yang telah diraih pada semester I/2019. Meskipun kinerja perseroan masih positif, tetapi dinilai masih belum memuaskan.

Sekretaris Perusahaan Selamat Sempurna Lidiana Widjojo menjelaskan bahwa ke depannya, pada semester II/2019 perseroan masih melihat tantangan yang tidak mudah untuk mendapatkan pertumbuhan kinerja yang lebih besar.

“Pada semester II/2019 kami proyeksikan flat, kalaupun tumbuh maksimal 5 persen, segmen bodymaker masih challenges,” ujarnya kepada Bisnis, Selasa (6/8/2019).

Berdasarkan laporan keuangan perseroan pada semester I/2019, pendapatan yang dikantongi perseroan senilai Rp1,79 triliun, meningkat tipis 1,19 persen dibandingkan dengan tahun sebelumnya Rp1,77 triliun.

Sementara itu, laba bersih tahun berjalan yang dapat diatribusikan kepada pemilik entitas induk senilai Rp233,99 miliar, meningkat 5,92 persen dibandingkan dengan tahun sebelumnya Rp220,91 miliar.

Lidiana menjelaskan bahwa kinerja pada semester I/2019 dipengaruhi oleh penurunan performa pada segmen bisnis karoseri yang merupakan produk utama anak perusahaan.

“Namun di sisi lain terbantu oleh peningkatan kinerja bisnis filter, radiator, dan distribusi,” ujarnya kelada Bisnis, Selasa (6/7/2019).

Sepanjang semester I/2019, segmen memberikan tekanan sebesar 35,35 persen terhadap total pendapatan emiten berkode saham SMSM tersebut. Pada periode tersebut segmen bisnis karoseri hanya memberikan pendapatan senilai Rp103 miliar, turun dibandingkan tahun sebelumnya Rp160 miliar.

Sementara itu, kontribusi terbesar pendapatan SMSM masih berasal dari segmen bisnis filter dengan pertumbuhan 2,29 persen, radiator dengan pertumbuhan 3,92 persen, dan distribusi dngan pertumbuhan 1,67 persen.

“Pada kuartal I/2019 segmen bisnis karoseri juga sudah turun,” ungkapnya.

Sebelumnya, emiten produsen komponen otomotif tersebut pada awal tahun menargetkan pertumbuhan pendapatan tahunan sebesar 15 persen. Target tersebut ditetapkan dengan menimbang aksi-aksi perseroan yang akan dilakukan pada 2019.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
selamat sempurna

Editor : Akhirul Anwar

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top