Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Tahun ini, Pelayaran Tamarin Samudra (TAMU) Prediksi Masih Bukukan Rugi

Manajemen emiten jasa penyewaan kapal Charter Hire, PT Pelayaran Tamarin Samudra Tbk. memprediksi masih akan membukukan kerugian pada tahun ini. Pasalnya, dua unit kapal perseroan belum akan tergunakan dalam waktu dekat.
Dara Aziliya
Dara Aziliya - Bisnis.com 08 Agustus 2018  |  21:48 WIB
Kapal tanker MT Vier Harmoni - bbc/dispenal
Kapal tanker MT Vier Harmoni - bbc/dispenal

Bisnis.com, JAKARTA -- Manajemen emiten jasa penyewaan kapal Charter Hire, PT Pelayaran Tamarin Samudra Tbk. memprediksi masih akan membukukan kerugian pada tahun ini. Pasalnya, dua unit kapal perseroan belum akan tergunakan dalam waktu dekat.

Sekretaris Perusahaan Pelayaran Tamarin Samudra Leo A. Tangkilisan menyampaikan bisnis perseroan secara umum menunjukkan perbaikan, terdampak dari pemulihan harga minyak dunia. Saat ini, tender-tender mulai kembali bergairah.

"Pada tahun ini perseroan memprediksi masih akan membukukan kerugian komprehensif sebesar US$2,6 juta karena masih ada dua unit vessel perseroan yang belum digunakan. Soal utilisasi kapal tahun ini, kami masih pesimistis di sekitar 60%," ungkap Leo di Jakarta, Rabu (8/8).

Berdasarkan laporan keuangan perseroan, emiten dengan kode saham TAMU tersebut membukukan pendapatan usaha sebesar US$14,84 juta pada 2017 atau meningkat 16,29% dibandingkan 2016 yang sebesar US$12,76 juta. Pada tahun ini, perseroan membidik pendapatan sebesar US$15,1 juta.

Pada 2017, perseroan membukukan rugi komprehensif sebesar US$3,13 juta, mengecil 53,94% dibandingkan dengan tahun sebelumnya yaitu rugi US$6,79 juta. Pada tahun ini, perseroan memprediksi masih akan membukukan rugi komprehensif sebesar US$2,6 juta.

Leo menjelaskan utilisasi perseroan saat ini membaik ke level 60%, dari tahun lalu pada kisaran 50%. Tiga dari lima kapal milik perseroan sedang menjalankan kontrak dari Petronas dan Cnooc.

Pada 2017, pendapatan usaha TAMU dari lini Charter Hire meningkat 18,99% menjadi US$13,11 juta, sedangkan pendapatan dari bisnis katering meningkat 3,72% menjadi US$1,73 juta.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

kinerja emiten Pelayaran Tamarin Samudra
Editor : Ana Noviani
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top