BURSA AS: Wall Street Berakhir Naik di Tengah Pernyataan Yellen

Saham-saham di Wall Street berakhir lebih tinggi pada Senin (Selasa pagi WIB), setelah bergerak di kisaran ketat, karena investor mempertimbangkan pidato Ketua Federal Reserve AS Janet Yellen.
Newswire | 20 Desember 2016 07:00 WIB
Bursa AS Wall Street - Reuters/Carlo Allegri

Bisnis.com, NEW YORK - Saham-saham di Wall Street berakhir lebih tinggi pada Senin (Selasa pagi WIB), setelah bergerak di kisaran ketat, karena investor mempertimbangkan pidato Ketua Federal Reserve AS Janet Yellen.

Indeks Dow Jones Industrial Average naik 39,65 poin atau 0,20% menjadi ditutup pada 19.883,06 poin. Indeks S&P 500 bertambah 4,46 poin atau 0,20% menjadi berakhir di 2.262,53 poin, dan indeks komposit Nasdaq naik 20,28 poin atau 0,37% menjadi 5.457,44 poin.

Yellen mengatakan di University of Baltimore pada Senin bahwa AS memiliki pasar pekerjaan terkuat di hampir satu dekade terakhir, dan ada indikasi pertumbuhan upah meningkat, menurut CNBC.

Pekan lalu, bank sentral AS memutuskan untuk menaikkan kisaran target untuk suku bunga federal fund menjadi 0,50%--0,75%.

The Fed juga merilis proyeksi ekonomi yang diperbarui, yang menunjukkan bahwa bank sentral memperkirakan tiga kenaikan suku bunga pada tahun depan, sementara dalam proyeksinya pada September, para pejabat the Fed memperkirakan hanya dua kenaikan suku bunga pada 2017.

Di sisi ekonomi, Indeks Aktivitas Bisnis Sektor Jasa AS disesuaikan dengan pengaruh musiman, dari Markit tercatat 53,4 pada Desember, turun sedikit dari 54,6 pada November, namun tanpa perubahan di atas 50,0 untuk bulan kesepuluh berturut-turut.

Di luar negeri, ekuitas Eropa ditutup bervariasi pada Senin, dengan Indeks DAX Jerman di Bursa Efek Frankfurt naik 0,20%, sedangkan indeks CAC 40 di Prancis merosot 0,22%.

Di pasar Asia, saham Tokyo turun tipis pada Senin dengan indeks Nikkei merosot untuk pertama kalinya dalam 10 hari perdagangan. Indeks Nikkei-225 turun 0,05% menjadi 19.391,60.

Sumber : Antara

Tag : wallstreet, bursa as
Editor : Fatkhul Maskur

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top