Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Samudera Indonesia (SMDR) Bentuk Sub Holding Terminal

PT Samudera Indonesia Tbk. (SMDR) berencana membentuk perusahaan sub holding yang akan membawahkan bisnis terminal dan jasa pelabuhan. Untuk itu, perseroa berniat melakukan inbreng aset-aset anak usaha ke perusahaan terafiliasi.
Rivki Maulana
Rivki Maulana - Bisnis.com 24 Mei 2016  |  20:10 WIB
Setelah dilakukan inbreng, SMDR akan menguasai 99% saham STI.  - Bisnis.com
Setelah dilakukan inbreng, SMDR akan menguasai 99% saham STI. - Bisnis.com

Bisnis.com, JAKARTA - PT Samudera Indonesia Tbk. (SMDR) berencana membentuk perusahaan subholding yang akan membawahkan bisnis terminal dan jasa pelabuhan. Untuk itu, perseroan berniat melakukan inbreng aset-aset anak usaha ke perusahaan terafiliasi.

Dalam keterbukaan yang diterbitkan Samudera Indonesia, Selasa (24/5/2016), perseroan berniat melakukan penyertaan modal nontunai lewat inbreng tiga anak usaha ke PT Samudera Terminal Indonesia (STI), perusahaan yang 99,2% sahamnya juga dimiliki oleh induk SMDR.

Manajemen SMDR menyebut transaksi inbreng itu bernilai RP822,05 miliar atau US$59,59 juta. Jumlah tersebut setara 20,4% dari total ekuitas perseroan sebanyak US$292,66 miliar. Alhasil, transaksi tersebut bersifat material.

Adapun, modal saham dan aset anak usaha SMDR yang akan dialihkan ke STI yakni PT Prima Nur Panurjwan, PT Pelabuhan Samudera Palaran, dan PT Perusahaan Bongkat Muat tangguh Samudera Jaya.

Menurut manajemen, setelah dilakukan inbreng, SMDR akan menguasai 99% saham STI. "Dengan demikian, hasil usaha STI akan dikonsolidasikan ke dalam Perseroan. Selain itu, perseroan dapat lebih memfokuskan diri pada kegiatan usaha utamanya dengan membagi beban pengawasan kepada para perusahaan sub-holding Perseroan" tulis manajemen.

Sebelumnya, Komisaris Samudera Indonesia, Bani Mulia, mengatakan perseroan akan menyiapkan belanja modal sekitar US$50 juta untuk ekspansi pembukaan terminal baru. "Dari yang dikaji mungkin bisa 5 lokasi, minimal tahun ini kami bisa buka di satu lokasi," ujarnya.

Di mengatakan perusahaan berkode emiten SMDR itu tengah membidik lokasi dengan klasifikasi kota lapis kedua antara lain Dumai, Pontianak, dan Batam, dan Balikpapan.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

samudera indonesia smdr
Editor : Fatkhul Maskur
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top