Walah...Segmen Sosialita Sulit Diedukasi Soal Pasar modal

Bursa Efek Indonesia (BEI) mengaku masih sulit mengedukasi pasar modal bagi investor dari kalangan sosialita di kota-kota besar.
Peni Widarti
Peni Widarti - Bisnis.com 19 Agustus 2014  |  18:10 WIB

Bisnis.com, SURABAYA - Bursa Efek Indonesia (BEI) mengaku masih sulit mengedukasi pasar modal bagi investor dari kalangan sosialita di kota-kota besar.

Direktur Pengembangan BEI Friderica Widyasari Dewi mengatakan sulitnya menarget investor dari kalangan ibu sosialita tersebut karena gaya hidup berbelanja mereka yang cukup tinggi.

"Mereka sudah tidak bisa lagi diarahkan ke arah investasi, karena mereka kebiasaan membelanjakan uangnya untuk barang. Namun kami masih terus mencoba mengedukasi mereka bahwa investasi itu penting dari pada belanja barang," jelasnya di sela-sela Halal Bihalal BEI di Surabaya, Selasa (18/8/2014).

Meski begitu, lanjut Friderica, BEI masih terus mencari investor-investor baru di segmen kalangan ibu rumah tangga dan wanita pekerja. Menurutnya, justru tingkat kepedulian berinvestasi bagi para ibu semakin meningkat terutama di pinggiran kota.

"Ibu rumah tangga dan wanita pekerja ini adalah para pengambil kebijakan keuangan rumah tangga, jadi respon mereka sangat baik ketika mendapat tawaran menjadi investor saham. Apalagi di pasar modal syariah, 70% peserta edukasi adalah perempuan," imbuhnya.

Upaya BEI meningkatkan investor lokal juga dilakukan dengan membuat galeri investasi di kampus-kampus. Edukasi pasar modal itu diberikan kepada kalangan pelajar, mahasiswa, guru, dan dosen.
 
Kepala Unit Edukasi dan Informasi Area II BEI Nur Harjantie menambahkan, kebanyakan investor di kalangan ibu rumah tangga dan akademisi terdapat di wilayah Jawa, Bali dan Sumatera dengan memilih produk investasi syariah.

"Produk syariah awalnya yang ditarget kan investor muslim, tapi ternyata yang non muslim pun minat. Kesadaran berinvestasi ini mulai meningkat walau dalam jumlah yang kecil-kecil," ujarnya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
sosialita, pasar modal indonesia

Editor : Rustam Agus

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top