Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Harga Karet Naik Berturut-turut 3 Hari, Yen Jepang Melemah

Harga karet naik dalam 3 hari berturut-turut seiring dengan melemahnya yen terhadap dolar AS. Hal ini memicu ketertarikan pasar untuk mengoleksi kontrak berdenominasi mata uang Jepang itu.
Ardhanareswari AHP
Ardhanareswari AHP - Bisnis.com 30 Oktober 2013  |  19:29 WIB

Bisnis.com, TOKYO – Harga karet naik dalam 3 hari berturut-turut seiring dengan melemahnya yen terhadap dolar AS. Hal ini memicu ketertarikan pasar untuk mengoleksi kontrak berdenominasi mata uang Jepang tersebut.

Kontrak karet untuk pengiriman April tercatat naik 0,15% menjadi 264,7 yen per kilogram di Tokyo Commodity Exchange petang ini, Rabu (30/10/2013). Adapun nilai yen melemah menjadi 98,27 per dolar AS, mendekati titik terendah dalam sepekan.

Analis dari ACE Koeki Co., Hideshi Matsunaga, mengatakan saat ini investor tengah berminat pada intrumen investasi yang lebih beresiko di tengah spekulasi bahwa Federal Reserve (the Fed) bakal melanjutkan stimulus moneternya pada AS.

“Bursa komoditas di Tokyo juga ditopang oleh pasar mata uang,” katanya, seperti dikutip dari Bloomberg, Rabu (30/10/2013).

Sementara itu, karet untuk pengiriman Januari di Shanghai Futures Exchange tercatat naik 0,6% menjadi 19,585 yuan (US$3.215) per ton.

Adapun data dari  Rubber Research Institute of Thailand  menunjukkan, karet free-on-board Thailand tercatat naik 0,3% menjadi 78,35 baht (US$2.52) per kilogram hari ini. Angka tersebut sekaligus menandai kenaikan karet Thailand dari titik terendah selama 3 pekan terakhir.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

karet mentah industri karet alam harga karet turun

Sumber : Bloomberg

Editor : Fatkhul Maskur

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

To top