Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

RNI Rancang Obligasi Rp750 Miliar

Bisnis.com, JAKARTA--PT Rajawali Nusantara Indonesia (Persero) akan menerbitkan obligasi senilai Rp750 miliar pada semester II 2014 untuk membiayai ekspansi bisnis perusahan."Penjajakan penerbitan surat utang sudah mulai dilakukan. Kalau semua aspek
Ismail Fahmi
Ismail Fahmi - Bisnis.com 30 September 2013  |  16:35 WIB

Bisnis.com, JAKARTA--PT Rajawali Nusantara Indonesia (Persero) akan menerbitkan obligasi senilai Rp750 miliar pada semester II 2014 untuk membiayai ekspansi bisnis perusahan.

"Penjajakan penerbitan surat utang sudah mulai dilakukan. Kalau semua aspek dapat dipenuhi maka diharapkan awal semester II 2014 dapat terlaksana," kata Direktur Utama RNI Ismed Hasan Putro di Kantor Kementerian BUMN, Jakarta, Senin (30/9/2013)

Menurut Ismed, persiapan penerbitan obligasi sedang berlangsung.

"Kami sudah menunjuk Mandiri Sekuritas sebagai penasihat keuangan termasuk menjadi penjamin emisi obligasi," ujarnya.

Ia menuturkan penerbitan obligasi tersebut akan menjadi yang pertama bagi RNI, karena selama ini pembiayaan lebih memilih pinjaman perbankan dan dana internal.

Mandiri Sekuritas, tambahnya, memberikan rekomendasi untuk menerbitkan obligasi hingga Rp1,2 triliun, namun dipilih obligasi sebesar Rp750 miliar.

"Keyakinan investor terhadap usaha RNI semakin tinggi, tercermin dari rating yang ditetapkan lembaga peringkat Pefindo pada level AA (double A)," ujarnya.

Ismed menjelaskan dana dari hasil obligasi akan digunakan untuk ekspansi bisnis perusahaan.

Pada tahun 2014, tambahnya, RNI sedang gencar melakukan ekspansi, seperti pembangunan pabrik minyak goreng dengan kapasitas produksi minimal 10.000 ton per tahun.

"Kami akan lebih fokus pada 'downstream' CPO. Produk turunan dari CPO juga akan kami genjot," tegasnya.

Selain itu, RNI juga mengembangkan Rumah Pemotongan Hewan (RPH) di sejumlah lokasi.

"Jumlah RPH terus ditingkatkan, dengan menaikkan kapasitas pemotongan, kandang penampungan, karantina, tempat penurunan sapi, ruang pembakaran, power house, waste water treatment, perkantoran dan laboratorium," ujarnya.

Pengembangan RPH diharapkan mampu memberikan kontribusi pada program swasembada daging yang dicanangkan pemerintah, dan mampu menstabilkan harga daging di Tanah Air.

Ismed juga menuturkan, RNI sedang mengembangkan bisnis lateks untuk bahan baku pembuatan kondom.

Di bidang perkebunan, RNI gencar meningkatkan volume ekspor teh ke mancanegara.

"Tahun ini ekspor teh (teh hitam dan teh hijau) RNI mencapai sekitar 4 kontainer per bulan senilai Rp150 miliar," katanya.

Melalui anak usahanya, PT Rajawali Mitra Kerinci, RNI meningkatkan volume ekspor teh ke sejumlah negara menyusul melemahnya nilai tukar rupiah terhadap dolar AS. (Antara)


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Obligasi rni ekspansi usaha

Sumber : Newswire

Editor : Ismail Fahmi

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top