Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com

Konten Premium

Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Laba Sebelum Pajak Garda Tujuh Buana Susut Rp711,1 Miliar

Bisnis.com, JAKARTA – Produsen batu bara PT Garda Tujuh Buana Tbk (GTBO) akan menyajikan kembali laporan keuangan 31 Desember 2012 dengan pengurangan laba sebelum pajak senilai Rp711,1 miliar akibat dibatalkannya kontrak dengan Agrocom Ltd.
Maftuh Ihsan
Maftuh Ihsan - Bisnis.com 02 September 2013  |  19:49 WIB
Laba Sebelum Pajak Garda Tujuh Buana Susut Rp711,1 Miliar
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA – Produsen batu bara PT Garda Tujuh Buana Tbk (GTBO) akan menyajikan kembali laporan keuangan 31 Desember 2012 dengan pengurangan laba sebelum pajak senilai Rp711,1 miliar akibat dibatalkannya kontrak dengan Agrocom Ltd.

Dalam paparan publik perseroan, Senin (2/9/2013), Pardeep Dhir, Komisaris Garda Tujuh Buana, menuturkan setelah mengadakan perundingan dengan Agrocom, kedua pihak sepakat untuk mengakhiri perjanjian pemasaran pada 22 Mei 2013.

Sebagai gambaran, pada 14 Juni 2012, kedua pihak sepakat mengadakan kerjasama tersebut. Garda Tujuh Buana memberikan hak pemasaran eksklusif kepada perusahaan asal Timur Tengah tersebut sebesar 10 juta metrik ton batu bara senilai US$250 juta.

“Sebagai kelanjutan, kami telah siap mengirim batu bara. Namun, meskipun diingatkan, Agrocom tidak pernah meminta pengiriman batu bara,” paparnya, Senin (2/9/2013).

Selain penghapusan laba sebelum pajak tersebut, dia menjelaskan kedua pihak sepakat bahwa cicilan biaya pemasaran pertama senilai US$7,5 juta akan ditahan oleh Garda Tujuh Buana sebagai kompensasi dari pembatalan kontrak tersebut.

Kendati harus kehilangan kontrak tersebut, manajemen perseroan optimistis dapat memenuhi target produksi dan penjualan tahunan mengingat India dan China akan meningkatkan permintaan batu bara mereka. “Kami juga yakin kas yang ada dan keuntungan masa depan akan lebih dari cukup untuk menjaga operasional perseroan,” ungkapnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

batu bara laba
Editor : Martin Sihombing
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top