Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

HARGA MINYAK WTI Anjlok Seiring Perkiraan Lemahnya Permintaan Global

BISNIS.COM, NEW YORK--Harga minyak mentah West Texas Intermediate turun untuk pertama kalinya dalam 4 hari terakhir setelah Badan Energi Internasional (IEA) memangkas perkiraan permintaan minyak global dan persediaan AS naik ke level tertinggi dalam
Rustam Agus
Rustam Agus - Bisnis.com 11 April 2013  |  23:49 WIB

BISNIS.COM, NEW YORK--Harga minyak mentah West Texas Intermediate turun untuk pertama kalinya dalam 4 hari terakhir setelah Badan Energi Internasional (IEA) memangkas perkiraan permintaan minyak global dan persediaan AS naik ke level tertinggi dalam 22 tahun.

Kontrak jatuh 1,6% karena IEA memprediksi penggunaan bahan bakar paling rendah di Eropa sejak 1980-an.

Administrasi Informasi Energi, kemarin melaporkan bahwa pasokan AS meningkat minggu lalu sepanjang 12 tahun ini.

Citigroup Inc (C) hari ini menyatakan bahwa tekanan pada harga minyak mentah makin besar. Harga minyak Premium Brent untuk WTI menurun setidaknya sejak Januari 2012.

"Orang-orang khawatir tentang melemahnya permintaan dan persediaan tinggi, itu menyebabkan sedikit kemunduran," kata Michael Lynch, presiden Strategic Energy & Economic Riset di Winchester, Massachusetts.

Menurutnya, sulit memperkirakan apakah permintaan akan pulih untuk mengimbangi tingkat persediaan minyak mentah yang sangat tinggi.

WTI untuk pengiriman Mei turun US$1,32 atau 1,4% ke US$ 93,32 per barel pada pukul 12:07 di New York Mercantile Exchange.

Volume semua kontrak yang diperdagangkan 18% lebih rendah dari rata-rata 100-hari pada hari ini.

Kontrak itu sendiri naik menjadi US$94,64, kemarin, penutupan tertinggi sejak 2 April.

Brent untuk pengiriman Mei turun US$1,42, atau 1,3% ke US$104,37 per barel di ICE Futures Europe exchange yang berbasis di London. (ra)

 


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

minyak harga minyak wti minyak brent iea

Sumber : Bloomberg

Editor : Rustam Agus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top