Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Harga Bitcoin Tembus US$35.000 Pertama Kalinya sejak 2022, Euforia ETF

Kemungkinan persetujuan ETF Bitcoin spot AS pertama dalam beberapa minggu mendatang memicu semangat spekulatif terhadap Bitcoin.
Ilustrasi Bitcoin. Reuters
Ilustrasi Bitcoin. Reuters

Bisnis.com, JAKARTA – Harga Bitcoin hari ini melanjutkan penguatan lantaran ekspektasi investor terhadap permintaan baru kripto terbesar ini akibat sentimen peluncuran exchange-traded funds (ETF) yang diperdagangkan di Bursa AS.

Mengutip Bloomberg, Selasa (24/10/2023), harga Bitcoin sempat naik sebanyak 11,5% hingga melampaui US$35.000 dan diperdagangkan pada level US$34.580 pada pukul 10:54 pagi di Singapura hari ini. Bitcoin mengalami rebound year-to-date dari penurunan aset digital pada tahun 2022 menjadi 109%.

Kemungkinan persetujuan ETF Bitcoin spot AS pertama dalam beberapa minggu mendatang memicu semangat spekulatif terhadap Bitcoin. Manajer aset BlackRock Inc. dan Fidelity Investments termasuk di antara mereka yang berlomba untuk menawarkan produk tersebut. Kenaikan aset kripto menandakan bahwa ETF akan memperluas adopsi mata uang kripto.

Pengadilan banding federal AS pada Senin (23/10/2023) juga meresmikan kemenangan Grayscale Investments LLC dalam upayanya untuk menciptakan ETF Bitcoin spot atas keberatan dari Komisi Sekuritas dan Bursa AS (SEC).

SEC sejauh ini memang menolak perizinan ETF untuk berinvestasi langsung di Bitcoin, dengan alasan risiko seperti penipuan dan manipulasi di pasar yang mendasarinya. Namun putusan pengadilan dan permohonan dari para raksasa investasi telah memicu spekulasi bahwa lembaga tersebut akan mengalah.

Analis Bloomberg Intelligence ETF Eric Balchunas melalui Twitter (X) mengatakan bahwa iShares Bitcoin Trust telah terdaftar di DTCC dengan ticker IBTC.

BlackRock, manajer aset terbesar di dunia, menjalankan bisnis iShares. DTCC adalah Depository Trust and Clearing Corp., yang melakukan kliring dan penyelesaian di pasar AS.

"Ini tidak berarti secara teknis disetujui. Tapi ini cukup mencentang setiap kotak yang perlu Anda periksa sebelum meluncurkan ETF. Saat kami melihat ticker ditambahkan, hal tersebut biasanya terjadi tepat sebelum peluncuran,," kata Balchunas.

Bitcoin tercatat melonjak 10% intraday pada awal minggu lalu karena sentimen ETF. Pada kesempatan itu, laporan yang salah bahwa BlackRock telah memenangkan persetujuan untuk meluncurkan dana menyebabkan pergerakan tersebut. Namun akhirnya reli mereda setelah kesalahan berita tersebut terungkap.

Ether, kripto terbesar kedua, melonjak 7% melampaui US$1.800 pada Selasa. Koin yang lebih kecil seperti BNB, XRP dan Dogecoin juga ikut mencatatkan kenaikan.

Sebagai informasi, SEC telah mengintensifkan tindakan keras terhadap kripto setelah jatuhnya pasar tahun lalu dan ledakan seperti kebangkrutan bursa FTX, yang salah satu pendirinya Sam Bankman-Fried diadili karena penipuan.

Analis Bloomberg Intelligence Elliott Stein dan James Seyffart mengatakan persetujuan atas ETF Bitcoin spot tampaknya tidak dapat dihindari dan bahwa sejumlah produk ETF akan diberi lampu hijau, meskipun waktunya masih belum pasti.

Harga Bitcoin masih berada di bawah era pandemi, puncaknya pada tahun 2021 yang mencapai hampir US$69,000, tertekan oleh kenaikan suku bunga yang menekan permintaan aset berisiko. Korelasi token dengan aset seperti saham, obligasi, dan emas telah surut akhir-akhir ini, memicu pertanyaan apakah investor arus utama sudah melepaskan diri.

“Likuiditas agak lebih baik dari sebelumnya. Harga sekarang telah pulih dan dengan itu sejumlah likuiditas masih belum seberapa dibandingkan dengan euforia tahun 2020-2021," kata Justin d’Anethan, kepala pengembangan bisnis Asia Pasifik aplikasi kripto Keyrock.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Penulis : Farid Firdaus
Editor : Farid Firdaus
Sumber : Bloomberg
Konten Premium

Dapatkan informasi komprehensif di Bisnis.com yang diolah secara mendalam untuk menavigasi bisnis Anda. Silakan login untuk menikmati artikel Konten Premium.

Artikel Terkait

Berita Lainnya

Berita Terbaru

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

# Hot Topic

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Rekomendasi Kami

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Foto

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Scan QR Code Bisnis Indonesia e-paper