Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Laba Emiten Lo Kheng Hong-Hary Tanoe (BMTR) Turun Sepanjang 2022

Emiten jagoan Lo Kheng Hong-Hary Tanoesoedibjo PT Global Mediacom Tbk. (BMTR) mencatatkan penurunan kinerja pada 2022.
Emiten jagoan Lo Kheng Hong-Hary Tanoesoedibjo PT Global Mediacom Tbk. (BMTR) mencatatkan penurunan kinerja pada 2022. Istimewa
Emiten jagoan Lo Kheng Hong-Hary Tanoesoedibjo PT Global Mediacom Tbk. (BMTR) mencatatkan penurunan kinerja pada 2022. Istimewa

Bisnis.com, JAKARTA – Emiten jagoan Lo Kheng Hong-Hary Tanoesoedibjo PT Global Mediacom Tbk. (BMTR) mencatatkan penurunan baik dari sisi pendapatan maupun laba sepanjang 2022.

Berdasarkan laporan keuangan per 31 Desember 2022, BMTR mencatatkan pendapatan sebesar Rp12,23 triliun sepanjang 2022. Pendapatan tersebut turun 12,47 persen dari Rp13,97 triliun pada 2021.

Rinciannya, pendapatan iklan dan konten mencapai Rp9,06 triliun atau turun 9,46 persen, TV berbayar dan broadband sebesar Rp2,67 triliun atau turun 20 persen, dan lainnya menurun 20,16 persen.

Beban langsung BMTR menurun sebesar 13,23 persen menjadi Rp6,41 triliun hingga akhir 2022. Jumlah tersebut turun dibandingkan Rp6,58 triliun pada 2021.

BMTR mencatatkan laba periode berjalan yang dapat diatribusikan kepada pemilik entitas induk sebesar Rp1,17 triliun. Laba tersebut turun 17,98 persen dari Rp1,38 triliun pada 2021.

Adapun hingga akhir Desember 2022, BMTR mencatatkan jumlah aset senilai Rp35,91 triliun. Angka tersebut naik dibandingkan Rp34,1 triliun pada akhir Desember 2021.

Jumlah liabilitas BMTR turun menjadi Rp9,26 triliun per 31 Desember 2022. Jumlah itu turun dari Rp10,23 triliun per 31 Desember 2021.

Sementara itu, jumlah ekuitas BMTR sebesar Rp26,64 triliun hingga akhir 2022. Meningkat dari Rp23,87 triliun pada akhir 2021.

Kemudian untuk kas dan setara kas akhir periode terjadi peningkatan 0,86 persen dari Rp1,36 triliun menjadi Rp1,37 triliun.

Sebagai informasi, Lo Kheng Hong memegang sebanyak 1,06 miliar (1.062.774.000) saham atau setara 6,50 persen saham BMTR. Sementara investor ritel memegang 7,8 miliar (7.808.920.586) saham atau setara 47,75 persen.

Adapun PT MNC Asia Holding Tbk. (BHIT) merupakan pemegang saham pengendali BMTR. Grup MNC merupakan perusahaan milik konglomerat Hary Tanoesoedibjo. Kepemilikan BHIT di BMTR mencapai 7,48 miliar (7.480.817.500) saham atau setara 45,75 persen.

Price earning ratio (PER) BHIT berada di posisi 3,92 kali. Sementara price to book value (PBV) berada di posisi 0,31 kali.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Konten Premium

Dapatkan informasi komprehensif di Bisnis.com yang diolah secara mendalam untuk menavigasi bisnis Anda. Silakan login untuk menikmati artikel Konten Premium.

Artikel Terkait

Berita Lainnya

Berita Terbaru

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

# Hot Topic

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Rekomendasi Kami

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Foto

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Scan QR Code Bisnis Indonesia e-paper