Kupon Sukuk Ritel SR018 Diproyeksi di Atas Suku Bunga BI

Analis proyeksikan kupon Sukuk Ritel SR018 akan di atas suku bunga BI. Rendahnya risiko SR018 juga menjadi katalis positif bagi instrumen investasi syariah ini.
 Ilustrasi Sukuk Negara Ritel./JIBI-Nurul Hidayat
Ilustrasi Sukuk Negara Ritel./JIBI-Nurul Hidayat

Bisnis.com, JAKARTA – Tingkat kupon seri surat berharga syariah negara (SBSN) ritel SR018 diproyeksi akan berada di atas suku bunga acuan Bank Indonesia. Diketahui BI belum lama ini menaikan suku bunga acuan sebesar 25 basis poin (bps) ke level 5,75 persen.

Senior Investment Information PT Mirae Asset Sekuritas Indonesia Nafan Aji Gusta mengatakan kupon SR018 ini bisa berada di atas suku bunga BI. Hal ini akan menarik minat investor apabila tingkat kuponnya berada di atas suku bunga acuan BI.

“Bisa lebih menarik karena memang diproyeksikan penetapan suku bunga acuan akan berada pada level yang sama,” kat Nafan kepada Bisnis, Kamis (9/2/2023).

Rendahnya risiko SR018 akan menjadi katalis positif bagi instrumen investasi berlabel syariah ini. Momentum penerbitan SR018 jelang bulan suci ramadan juga akan membuat investor yang konsen terhadap syariah tertarik memarkirkan uangnya.

Kendati demikian, Nafan mengingatkan tingkat konsumsi masyarakat pada bulan suci ramadan cenderung meningkat dan berpotensi memicu inflasi. Namun, ucap Nafan, tingkat inflasi akan tetap terjaga dengan adanya intervensi dari pemerintah dan Bank Indonesia. Hal ini akan membuat pelaku pasar meningkatkan minat investasinya.

“Ini kan halal juga ya, ini memang halal berinvestasi, cocok semua kalangan untuk beragama islam maupun non-muslim ini ada poin tambahan terdapat poin tambahan memanfaatkan animo bulan suci Ramadan,” katanya.

Sebelumnya, pemerintah akan melelang surat berharga syariah negara (SBSN) ritel atau sukuk negara ritel seri SR018 pada Maret 2023 mendatang. Direktorat Jenderal Pengelolaan Pembiayaan dan Risiko Kementerian Keuangan optimistis akan mendapat respon positif dari masyarakat, melebihi SBN ritel seri SBR012.

Direktur Pembiayaan Syariah DJPPR Kemenkeu Dwi Irianti Hadiningdyah menjelaskan penjualan SR018 diharapkan bisa lebih besar dari SBR012 karena dapat diperdagangkan di pasar sekunder.

“Penjualan SR018 diharapkan bisa lebih besar dari SBR012 karena SR018 bersifat tradable, yang merupakan karakteristik cukup penting bagi investor ritel yang concern terhadap isu likuiditas. Selain itu, terdapat seri SR012 yang akan jatuh tempo pada 10 Maret 2023 berpotensi untuk diinvestasikan kembali ke SR018.,” kata Dwi kepada Bisnis, Kamis (9/2/2023).

Menurut Dwi Investo juga akan tertarik dengan karakteristik aman dari SR018. Prinsip syariah dari SR018 juga akan menjadi katalis positif bagi instrumen investasi ini.

“Dengan prinsip syariah (memperoleh opini syariah dari DSN-MUI) sehingga investor yang concern terhadap shariah compliance tidak perlu khawatir,” kata Dwi.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News


Editor : Ibad Durrohman
Konten Premium

Dapatkan informasi komprehensif di Bisnis.com yang diolah secara mendalam untuk menavigasi bisnis Anda. Silakan login untuk menikmati artikel Konten Premium.

Artikel Terkait

Berita Lainnya

Berita Terbaru

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

# Hot Topic

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Rekomendasi Kami

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Foto

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Scan QR Code Bisnis Indonesia e-paper