Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

Penyebab Laba RMK Energy (RMKE) Melesat 153,90 Persen Kuartal III/2022

Secara rata-rata RMK Energy (RMKE) telah mencapai 83,50 persen target keuangan tahun ini.
Mutiara Nabila
Mutiara Nabila - Bisnis.com 22 November 2022  |  06:51 WIB
Penyebab Laba RMK Energy (RMKE) Melesat 153,90 Persen Kuartal III/2022
Salah satu kegiatan PT RMK Energy Tbk. melakukan pemuatan batu bara ke tongkang. Perusahaan akan IPO di BEI dengan harga penawaran Rp160/Rp230.
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA — Emiten batu bara PT RMK Energy Tbk. (RMKE) membukukan pendapatan usaha sebesar Rp1,90 triliun atau meningkat secara signifikan sebesar 121,66 persen secara tahunan (year-on-year/yoy) hingga periode September 2022, dan menghasilkan laba bersih tumbuh 153,90 persen.

Dari laporan keuangan perseroan sampai dengan September 2022, RMKE juga berhasil mencatatkan laba bersih periode berjalan Rp296,37 miliar atau meningkat sebesar 153,90 persen yoy. Kenaikan kinerja keuangan tersebut didukung oleh peningkatan kinerja operasional perseroan.

Dari segmen penjualan batu bara, RMKE mencatatkan pendapatan usaha sebesar Rp1,52 triliun atau meningkat sebesar 160,02 persen yoy. Kenaikan pendapatan penjualan batu bara ini didukung oleh kenaikan volume penjualan batu bara yang meningkat sebesar 38,36 persen yoy menjadi 1,62 juta ton hingga September 2022.

"Pendapatan tersebut memberikan kontribusi sebesar 79,53 persen ke total pendapatan perseroan. Laba kotor berasal dari segmen penjualan batu bara sebesar Rp324,17 atau meningkat sebesar 188,87 persen yoy dan berkontribusi sebesar 74,37 persen total laba kotor perseroan," jelas Direktur Utama RMKE, Tony Saputra dalam konferensi pers, Senin (21/11/2022).

Dari segmen jasa batu bara, RMKE mencatatkan pendapatan usaha sebesar Rp389,94 miliar atau meningkat sebesar 40,91 persen yoy. Kenaikan pendapatan penjualan batu bara ini didukung oleh kenaikan volume jasa batu bara yang meningkat sebesar 44,54 persen yoy pada kuartal III/2022.

Hingga September 2022 volume jasa batu bara mencapai 5,46 juta ton atau meningkat sebesar 21,08 persen yoy. Pendapatan tersebut memberikan kontribusi sebesar 20,47 persen ke total pendapatan perseroan.

Laba kotor berasal dari segmen jasa batu bara sebesar Rp111,72 miliar atau meningkat sebesar 39,51 persen yoy dan berkontribusi sebesar 25,63 persen total laba kotor perseroan.

"Kinerja keuangan perseroan masih on track dan sesuai dengan harapan dan target manajemen. Secara rata-rata perseroan telah mencapai 83,50 persen target keuangan tahun ini, hal tersebut didukung oleh kenaikan harga batu bara dan meningkatnya volume kebutuhan batu bara," ujar Tony.

Direktur Keuangan Perseroan Vincent Saputra menambahkan, pada tahun ini RMKE menargetkan pendapatan usaha sebesar Rp2,5 triliun dan laba usaha sebesar Rp375,40 miliar, hingga September 2022 telah tercapai masing-masing sebesar 76,92 persen dan 78,95 persen.

"Pencapaian target tersebut mendukung perseroan menjaga rasio keuangan EBITDA terhadap beban kewajiban, di atas ketentuan minimum credit covenant sebesar 19,68 kali," imbuhnya

Pada kinerja kuartal III/2022, RMKE juga telah berhasil mengelola rasio-rasio keuangan di atas ketentuan minimum credit covenant. Perseroan mengurangi utang finansial sebesar 32,59 persen menjadi Rp289,06 miliar sehingga mencapai rasio Debt to Equity (DER) sebesar 0,26 kali dan EBITDA rasio pada level 19,68 kali.

"Perbaikan rasio keuangan ini juga didukung oleh peningkatan ekuitas Perseroan yang meningkat sebesar 36,92 persen yoy menjadi Rp1,10 triliun. Arus kas Perseroan secara berkelanjutan juga masih sehat dengan kas dari operasi yang positif dan kas dari pembiayaan yang menurun," jelas Vincent.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

RMK Energy emiten batubara laporan keuangan
Editor : Farid Firdaus
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top