Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

Forza Land (FORZ) Pailit, Investor Publik Genggam 55,22 Persen Saham

Bursa Efek Indonesia (BEI) juga menjatuhkan penghentian sementara perdagangan efek saham Forza Land Indonesia (FORZ).
Nuhansa Mikrefin Yoedo Putra
Nuhansa Mikrefin Yoedo Putra - Bisnis.com 05 Oktober 2022  |  14:51 WIB
Forza Land (FORZ) Pailit, Investor Publik Genggam 55,22 Persen Saham
Direktur PT Bursa Efek Indonesia Samsul Hidayat (ketiga kanan), berbincang dengan Direktur PT Forza Land Indonesia Tbk (FORZ )Patris Jasur (dari kiri), Preskom Ali Sutera, Dirut Freddy Setiawan, Direktur Independen PT Sanurhasta Mitra Tbk (MINA) Airvin Widyatama Hardani dan Direktur Gunawan Angkawibawa seusai pencatatan saham perdana PT FORX dan PT MINA di Jakarta, Jumat (28/4). - JIBI/Dedi Gunawan
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Emiten properti PT Forza Land Indonesia Tbk. (FORZ) dinyatakan pailit oleh Pengadilan Niaga pada Pengadilan Negeri Jakarta Pusat. Keputusan pailit Forza Land berdasarkan pada putusan pembatalan perdamaian No.25/Pdt.Sus-Pembatalan Perdamaian/2022/PN.Niaga Jkt.Pst. tertanggal 12 September 2022.

“Menyatakan termohon PT Forza Land Indonesia Tbk. suatu Perseroan Terbatas yang didirikan berdasarkan berdasarkan hukum Negara Republik Indonesia yang berkedudukan di Wisma 77, Tower 1, Lantai 8, Jalan Jenderal S. Parman Kav. 77, Slipi, Jakarta Barat, Pailit,” tulis pengumuman tim kurator dikutip pada Rabu (5/10/2022).

Bursa Efek Indonesia (BEI) juga menjatuhkan penghentian sementara perdagangan efek atau suspensi terhadap saham FORZ yang berlaku sejak sesi I perdagangan hari ini. FORZ disuspensi lantaran adanya keraguan atas going concern yang diindikasikan dengan adanya putusan pengadilan tersebut.

Pada 31 Agustus 2022, BEI juga mengumumkan potensi penghapusan saham FORZ atau delisting. Hal ini lantaran FORZ telah menjalani suspensi di Pasar Reguler dan Tunai selama 12 bulan dan masa suspensi telah mencapai 24 bulan pada 30 Agustus 2022.

FORZ juga sempat mengalami dua kali suspensi dalam kurun waktu sepekan akibat adanya isu menghubungkan perseroan dengan PT Hanson International Tbk. (MYRX).

Pada tanggal 15 November 2019 FORZ disuspensi setelah isu dengan PT Hanson Internasional Tbk (MYRX) milik terdakwa kasus korupsi Asabri Benny Tjokrosaputro mencuat. Lalu FORZ kembali disuspensi pada 20 November 2019 setelah kasus Narada Asset Management gagal bayar mengemuka. Manajemen FORZ ketika itu menegaskan perusahaan tidak memiliki kaitan dengan aktivitas penghimpunan dana dalam bentuk simpanan yang dilakukan MYRX. 

Saat ini, investor publik menjadi pemegang saham mayoritas FORZ sebesar 1,09 miliar atau setara dengan 55,22 persen. Jika menggunakan harga saham saat ini Rp50, maka dana investor ritel yang tersangkut di FORZ sebesar Rp54,78 miliar.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

forza land emiten properti suspensi pailit
Editor : Farid Firdaus
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top