Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com

Konten Premium

Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Harga CPO Anjlok ke Level Terendah 15 Bulan, Hantu Resesi Global

Pada perdagangan Selasa (27/9) siang, harga CPO kontrak pengiriman Desember telah turun 6,77 persen ke 3.483 ringgit per ton atau US$757,83 per ton.
Lorenzo Anugrah Mahardhika
Lorenzo Anugrah Mahardhika - Bisnis.com 27 September 2022  |  13:42 WIB
Harga CPO Anjlok ke Level Terendah 15 Bulan, Hantu Resesi Global
Seorang pekerja mengumpulkan buah kelapa sawit di dalam sebuah pabrik minyak sawit di Sepang, di luar Kuala Lumpur, Malaysia. - REUTERS / Samsul Said
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA – Harga minyak kelapa sawit mentah atau crude palm oil (CPO) terpantau terus mengalami koreksi dan menyentuh level terendahnya dalam 15 bulan.

Berdasarkan data dari Bursa Malaysia pada Selasa (27/9/2022) siang, harga CPO kontrak pengiriman untuk Desember telah turun 6,77 persen ke 3.483 ringgit per ton atau US$757,83 per ton. Pada sesi perdagangan sebelumnya, harga CPO telah anjlok 8,16 persen dan menyentuh level terendahnya sejak 28 Juni 2021.

Dilansir dari The Star, seorang trader sawit menuturkan, kelanjutan koreksi harga CPO didorong oleh pernyataan Analis sekaligus Direktur Godrej International, Dorab Mistry. Selain itu, data kargo yang menunjukkan pertumbuhan ekspor juga tidak mampu menjadi sentimen positif untuk CPO.

Pada Jumat pekan lalu, Dorab Mistry menyebutkan harga CPO akan terkoreksi hingga ke level 2.500 ringgit per ton. Penurunan ke level tersebut diprediksi akan terjadi memasuki akhir Desember 2022.

Menurut Mistry, pelemahan harga CPO disebabkan oleh perbaikan produksi, anjloknya permintaan, serta perlambatan pertumbuhan ekonomi global.

Data dari Intertek Testing Services menyebutkan, ekpsor produk CPO Malaysia pada periode 25 Agustus – 1 September naik 20,9 persen ke 1.168.627 ton dari 966.655 ton pada periode 1 – 25 Agustus.

Sementara itu, Gabungan Pengusaha Kelapa Sawit Indonesia (GAPKI) menyebutkan ekspor CPO Indonesia akan naik pada semester II/2022. Hal ini seiring dengan penghapusan pungutan ekspor CPO yang diberlakukan pemerintah.

“Meski demikian, jumlah ekspor tahun 2022 akan lebih rendah dibandingkan dengan tahun lalu yang mencatatkan 33,7 juta ton seiring dengan pembatasan yang diberlakukan awal tahun ini,” jelasnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

harga cpo minyak sawit bursa malaysia derivatives
Editor : Farid Firdaus
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top